Serial The Crown Kembali Diboikot: Terlalu Banyak Kebohongan

ADVERTISEMENT

Serial The Crown Kembali Diboikot: Terlalu Banyak Kebohongan

Asep Syaifullah - detikHot
Minggu, 16 Okt 2022 19:04 WIB
This combination photo shows Emma Corrin portraying Diana Spencer in the fourth season of the Netflix series
The Crown musim keempat saat tayang di Netflix. Foto: AP/Netflix
Jakarta -

Serial Netflix, The Crown, menjadi salah satu tayangan kontroversial yang menceritakan kehidupan para anggota kerajaan Inggris.

Sejak musim pertama penayangan, serial yang kini dibintangi Dominick West itu sudah menjadi perbincangan banyak orang. Ada yang suka dan ada pula yang mencibir karena dianggap tak sesuai fakta sejarah.

Memasuki musim kelimanya, The Crown kembali menuai cibiran. Bahkan salah satu staf Raja Charles meminta untuk memboikot serial itu karena dianggap menyakiti majikannya yang digambarkan ingin mengkudeta Ratu Elizabeth II.

Dilansir dari DailyMail, disebutkan jika apa yang disuguhkan di sana benar-benar palsu, tak adil, dan sangat melukai perasaan ayah dua anak itu.

Tak hanya itu saja, salah satu karakter lainnya yang hadir di sana yakni mantan PM Inggris, John Major, juga memberikan pembelaan atas penggambaran karakternya.

Ia menyebutkan jika apa yang ditampilkan di serial itu adalah kisah fiktif dan tak pernah ada lobi untuk menurunkan sang ratu.

"Aku sama sekali tak pernah bertemu dengan Charles dan itu hanyalah sebuah omong kosong belaka yang dibuat-buat saja," tuturnya.

Sir John Mayor juga tidak pernah diajak bekerja sama dengan The Crown. Dia mengaku tidak pernah didekati oleh mereka untuk memeriksa fakta materi skrip apa pun dalam seri ini atau lainnya.

Berikut bunyi pernyataan resmi dari Sir John Mayor:

"Seperti yang akan Anda ketahui, diskusi antara Raja dan Perdana Menteri sepenuhnya bersifat pribadi dan - bagi Sir John - akan selalu tetap demikian. Tapi tidak satu pun dari adegan yang digambarkan secara akurat di sana, mereka hanya kisah fiksi sana.

Tidak pernah ada diskusi antara Sir John dan Pangeran Wales saat itu tentang kemungkinan penurunan takhta dari mendiang Ratu Elizabeth II - juga tidak ada subjek yang tidak mungkin dan tidak pantas yang pernah diangkat oleh Pangeran Wales (atau Sir John) saat itu.

Jadi, jika adegan yang Anda gambarkan disiarkan, mereka harus dilihat sebagai kisah fiksi yang merusak dan jahat. Banyak omong kosong yang dijajakan tanpa alasan lain selain untuk memberikan dampak dramatis yang maksimal - dan sepenuhnya salah."

Penulis biografi kerajaan Sally Bedell Smith pun memberikan komentar jika banyak orang yang lupa jika kisah di serial itu fiktif dan karena diproduksi dengan begitu baik sehingga mereka mengira itu adalah sebuah serial dokumenter asli.

"Masalahnya adalah program ini diproduksi dengan sangat baik, ditulis dengan sangat baik sehingga orang lupa bahwa itu fiksi."

"Saya memberikan ceramah di seluruh AS dan begitu banyak orang - orang-orang terpelajar - percaya bahwa semua yang ada di The Crown benar-benar nyata. Mereka perlu mendapatkan keterangan di awal program bahwa itu adalah adaptasi fiksi dari peristiwa sejarah. Orang-orang perlu tahu bahwa hal-hal yang terjadi di The Crown dibuat-buat," katanya.

Sir John, yang menjadi Perdana Menteri antara tahun 1990 dan 1997, telah dekat dengan Keluarga Kerajaan selama beberapa dekade, dan merupakan satu-satunya politisi Inggris yang diundang untuk menghadiri pernikahan Pangeran Harry dan Meghan Markle pada tahun 2018. Setelah kematian Putri Diana pada tahun 1997, Sir John Mayor, seperti saat itu, ditunjuk sebagai wali khusus untuk Pangeran Harry dan William.

Pengangkatannya dilaporkan dibuat atas saran ayah pangeran, yang meminta politisi itu untuk melindungi kepentingan Harry dan William dalam negosiasi atas kehendak ibu mereka. Ketika Ratu meninggal bulan lalu, Sir John memberikan penghormatan kepadanya sebagai 'tanpa pamrih dan bijaksana, dengan kemurahan hati yang luar biasa'.



Simak Video "'The Crown 5' Dihujani Kritik Tajam Jelang Penayangan"
[Gambas:Video 20detik]
(ass/tia)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT