ADVERTISEMENT

5 Fakta Djoko Pekik, Lukisannya Seharga Miliaran Rupiah

Tia Agnes - detikHot
Rabu, 15 Des 2021 17:50 WIB
Penyerahan lukisan Berburu Celeng Merapi ke Museum Anak Bajang, Pakem, Sleman.
5 Fakta soal Djoko Pekik yang dijuluki sebagai pelukis satu miliar rupiah. Foto: Jauh Hari Wawan S/ detikcom
Jakarta -

Djoko Pekik menjadi salah satu nama pelukis asal Yogyakarta yang diperhitungkan di dunia. Seniman kelahiran 2 Januari 1937, gaya lukisnya terkenal melalui realis-ekspresif dan dibumbui nilai-nilai kerakyatan.

Dia terkenal aktif di Sanggar Bumi Tarung dan lukisan yang dibuatnya merupakan karya yang terinspirasi setelah melakukan Aksi Turun ke Bawah (Turban) ke kawasan-kawasan miskin dan terhisap.

Berikut 5 fakta soal Djoko Pekik, seperti dirangkum redaksi detikHOT:

1. Dibui Tanpa Proses Pengadilan

Djoko Pekik bersama Lembaga Kebudayaan Rakyat (Lekra) ditangkap aparat kepolisian pada 8 November 1965. Penangkapan itu dipicu oleh peristiwa pemberontakan G30S yang membuat Partai Komunis Indonesia dan simpatisannya ditangkap.

Di masa itu, Djoko Pekik pun sempat berada di dalam bui selama 7 tahun lamanya. Saat itu, dia berada di Jakarta dan langsung bersembunyi ketika kepolisian memburu anggota PKI dan Lekra.

Djoko Pekik sempat dituduh sebagai oknum pembunuhan para jenderal di masa itu. "Saya dikatakan pelarian dari Jakarta dan dituduh sebagai pembunuhan para jenderal," lanjutnya.

"Saya ingat betul bagaimana rasanya gelap di penjara, kedinginan, kelaparan, disuruh jalan jongkok dengan kepala diinjak, punggung bengkak, badan semua berdarah. Sengsara sekali," kata Djoko Pekik dalam sebuah wawancara kepada detik.com.

2. Lukisan Berburu Celeng

Salah satu karya lukis terkenalnya adalah Berburu Celeng. Karyanya menggambarkan keadaan para pemimpin Indonesia pada masa Orde Baru.

Seri lukisan lainnya Berburu Celeng Merapi kini dihibahkan kepada Museum Anak Bajang, Omah Petruk, Pakem, Sleman.

3. Lukisan Miliaran Rupiah

Djoko Pekik tak hanya pandai melukis yang membuat namanya melambung lain. Lukisan-lukisannya seharga miliaran rupiah, salah satunya Go to Hell Crocodile yang menggambarkan seekor buaya berwarna hitam dengan lidah menjulur merah.

Buaya itu berada di antara rumah penduduk desa. Tapi di dalam lukisan juga terdapat lingkaran yang porosnya makin lama makin kecil.

Djoko Pekik membanderol lukisannya senilai Rp 6 miliar.

(Baca halaman berikutnya)



Simak Video "Momen Susi Pudjiastuti Joget Celeng"
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT