Kata Ustaz: Menitipkan Anak ke Orang Tua Ada Syaratnya, Jangan Sampai Dosa

Tim detikcom - detikHot
Jumat, 24 Jun 2022 06:05 WIB
Closeup shot of a baby holding their grandparents hand
Narasi anak bersama kakek dan neneknya Foto: Kakek dan cucu
Jakarta -

Banyak orang tua yang was-was ketika meninggalkan anak untuk bekerja. Dilema untuk menitipkan anak ke pengasuh atau orang lain, kakek dan nenek seringkali menjadi tempat untuk orang tua menitipkan anak-anaknya.

Dalam Islam ternyata tak bisa sembarangan menitipkan anak ke kakek dan neneknya begitu saja. Kata Ustaz mendengar nasihat dari Ustaz Maulana, Habib Usman bin Yahya, dan Ustaz Syam Elmarusyi, bagaimana bila orang tua memilih menitipkan anak ke orang tua.

Ketiganya mengingatkan adanya hal yang sangat harus diperhatikan oleh orang tua saat menitipkan anak ke kakek dan neneknya. Jangan sampai keputusan tersebut justru menyusahkan kakek neneknya, dan membuat orang tua berdosa.

Berikut penjelasan lengkap Ustaz Maulana:

Berkaitan tentang menitipkan anak ke neneknya, dalam hal ini menitipkan anak kita ke orang tua. Gimana nih, ada nggak syaratnya?

Tidak bisa dipungkiri dalam hidup ini pasti ada dan tidak sedikit orang menitipkan anaknya ke orang tuanya. Mohon izin kalau dari pihak saya, ibu saya pernah berucap, 'Saya sudah melahirkan 13 anak dan banyak anakku dan saya tidak mau lagi memelihara cucu.' Sudah diberi tahu dan kami berkomitmen tidak ada menitipkan anak ke Umi.

Tapi, ternyata yang terjadi pada diri saya adalah menitipkan anak ke neneknya. Mohon maaf, beliau yang meminta, bukan saya. Saya cuma diam, terus bilang 'Jangan ambil cucu-cucuku.' Tapi, alhamdulillah setahun kemudian, beliau melepaskan untuk saya bawa ke Jakarta.

Mohon izin ada syaratnya, ingat kalau bicara syarat untuk menitipkan anak yang penting jikalau beliau menikmati atau jadi hiburan untuk beliau, itu boleh. Kalau sesuatu yang menyenangkan buat dia, aman.

Ada memang nenek yang masih lincah, status nenek tapi masih muda. Dia senang memegang cucunya. dalam hal ini kadang kala dia hidup sendiri, suami sudah berpulang ke Rahmatullah, maka dia terhibur bila ada cucu. Bahkan mereka terbantu kalau ada cucu, justru mereka yang butuh.

Jikalau mereka meminta, itu boleh. Jikalau mereka merasa terhibur itu boleh. jikalau mereka menikmati, itu boleh. Dan, ingat tetap menjaga jangan sampai sudah masuk kategori menyusahkan atau menyulitkan.

Kita titipkan anak, tujuannya dilihat, misal untuk menuntun neneknya. Tugas saya dulu alhamdulillah menuntun nenek saya ke masjid, mau ke rumah Om, mau ke rumah Tante.

Dititip untuk membantu bukan untuk menyulitkan. Untuk menghibur.

Di halaman selanjutnya, nasihat Habib Usman bin Yahya untuk orang tua yang titipkan anak ke kakek dan nenek.



Simak Video "Ibunda Chairul Tanjung dalam Kenangan Ustaz Maulana "
[Gambas:Video 20detik]