ADVERTISEMENT

Reaksi Gus Miftah Usai Dipolisikan Atas Dugaan Penghinaan

Muhammad Ahsan Nurrijal - detikHot
Rabu, 14 Sep 2022 17:22 WIB
Gus Miftah saat ditemui di kawasan Jakarta Selatan.
Gus Miftah saat ditemui di salah satu kawasan Jakarta Selatan. Foto: Ahsan/detikHOT
Jakarta -

Pendakwah Gus Miftah dan Atta Halilintar dilaporkan ke Polres Metro Jakarta Selatan atas dugaan fitnah dan penghinaan melalui media sosial.

Keduanya dilaporkan oleh Gus Irfan dan pengacaranya, Firdaus Oiwobo. Melihat dirinya dilaporkan, Gus Miftah menanggapinya dengan santai.

"Saya nggak perlu menanggapi berlebihan, apa yang perlu saya tanggapi? Saya nggak sebut nama sama sekali," kata Gus Miftah saat ditemui di kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (14/9/2022).

Pemilik nama asli Miftah Maulana Habiburrahman ini merasa heran mengapa dirinya bersama Atta Halilintar dilaporkan. Ia sendiri tak mempermasalahkan jika dilaporkan atas dugaan tersebut.

"Dalam kapasitas apa kita dilaporkan?" ujar Gus Miftah.

"Yang merasa dihina siapa, yang melaporkan siapa itu nggak nyambung," imbuhnya.

Jika nantinya laporan tersebut diproses oleh pihak kepolisian, Gus Miftah akan bersikap kooperatif dan memenuhi panggilan penyidik.

"Kalau dipanggil, kita jalan," ujar Gus Miftah.

"Saya pikir kawan-kawan penyidik yang terhormat pasti tahu. Kan nggak semua laporan bisa diproses. Laporan itu tergantung materinya," sambungnya.

Laporan tersebut dibuat Gus Irfan dan Firdaus Oiwobo yang tidak terima saat Gus Miftah mengatakan orang yang datang ke dukun adalah orang bodoh.

"Gus Miftah berbicara di podcast-nya Atta Halilintar bahwa orang yang datang ke dukun itu orang bodoh," terang Firdaus Oiwobo.

"Istri orang dihina sedemikian rupa oleh Gus Miftah sebagai pendakwah, jangan bawa dapur orang," sambungnya.

Sebelumnya, Atta Halilintar sempat mengundang Firdaus Oiwobo dan Gus Irfan untuk dihadirkan di kanal YouTube AH Podcast.

Tak lama setelahnya, Atta Halilintar men-take down video tersebut dengan alasan bukan hal yang baik dan tidak mendidik.

Firdaus Oiwobo tak terima dengan perlakuan Atta Hilintar tersebut.

"Kita ini sedang menjelaskan, memberikan pemberitaan yang berimbang agar tidak diserang netizen," ujar Firdaus Oiwobo.

"Lalu tahu-tahu pemberitaan kami dihapus, lalu Atta Halilintar berbicara kalau itu tidak ada faedahnya, menyesal mengunggah itu, menyesal mengundang kami. Padahal kami belum dikonfirmasi mau dihapus apa tidak," pungkasnya.

(ahs/wes)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT