ADVERTISEMENT

Round-Up

Arian Seringai Bikin Surat Terbuka Usai Gofar Hilman Ungkap Kecewa Didepak Lawless

Tim detikcom - detikHot
Minggu, 17 Apr 2022 02:30 WIB
Gofar Hilman bicara
Gofar Hilman. Foto: YouTube
Jakarta -

Arian Seringai akhirnya memberi penjelasan soal pengakuan Gofar Hilman yang merasa sakit hati karena didepak dari Lawless Burgerbar. Penjelasan tersebut disampaikan melalui surat terbuka belum lama ini.

Dalam pernyataan tersebut, Arian menyebut Gofar Hilman sebagai sosok yang problematik. Ia juga mengaku sudah beberapa kali menegur Gofar.

"Lo merasa gue kurang atau tidak mengkomunikasikan segala masalah dan blunder lo selama ini? Nggak Pay, kami sudah berkali-kali mengingatkan dan menegur lo untuk setiap blunder yang lo lakukan. Dari cuitan pribadi lo yang seksis kepada para aktifis feminis, lo di sebuah show video pakai gestur rape joke dengan obat tetes mata dan minuman soda, malah kemudian nantangin mereka yang kritik video rape joke lo, lo menjadi buzzer undang-undang bermasalah, hingga kasus terakhir lo," ujar Arian Seringai.

"Melarang lo ngomong jorok? Gue gak pernah bilang begitu. Ini konteksnya ketika kita taping podcast ya. Kalau pun lo menerimanya begitu, lo seharusnya tau maksud gue adalah supaya lo gak cerita sesuatu yang terlalu innapropriate, bukan soal kata-kata makian. Sebagai contoh, yakali isi podcast kita semua jadi cerita elo sejak SMP sudah grepe-grepe atau lo tidur sana sini seperti yang suka lo ceritakan. Lupa?" lanjutnya.

Sementara soal keputusannya mengeluarkan Gofar Hilman dari bisnisnya, Arian Seringai menyebut keputusan itu harus dikeluarkan karena ia berpihak kepada korban atau penyintas kekerasan seksual.

"Masalah pernyataan sikap berdiri bersama korban, sebenarnya sudah jelas. Kita semua HARUS selalu berpihak bersama korban dan penyintas kekerasan seksual," ujar Arian.

"Segala aksi dan cara lo menyikapi dan mencoba menyelesaikan kasus, bertentangan dengan semua ini dan tidak membuat lebih baik (baca: cara lo buruk dari awal), walau untuk sebagian orang itu sudah cukup. Bukan mengharapkan sesuatu yang lebih buruk bagi siapapun, tapi gue juga paham kasus tuduhan pelecehan seksual seperti ini sangat pelik, apalagi UU-nya tidak mumpuni. Ini pentingnya UU TPKS harus segera disahkan tanpa meletakkan korban dalam resiko dikriminalisasi (ketika tulisan ini dirilis, UU TPKS baru saja disahkan)," sambungnya.

Selain itu, Arian Seringai juga merasa Gofar Hilman sudah tidak terlalu terlibat dalam bisnis Lawless sejak lama. Hal itu yang semakin menguatkan keputusan mereka untuk mengeluarkan Gofar.

"Tiap owner punya job descriptions yang seiring waktu bertambah dengan semakin banyak pekerjaan dan kegiatan. Kita semua mendapatkan dividen yang sama besar setiap tahunnya. Supaya fair, mengingat lo sudah pasif dari tahun 2013 dan membebaskan diri dari segala pekerjaan dan tanggung jawab di Lawless Jakarta, sementara ada owners yang bekerja hampir setiap hari, akhirnya baru tahun 2018 kita sepakat diberlakukan sistem gaji yang sesuai biar lebih fair. Benar, lo juga ikut ambil andil dalam mempromosikan segala sesuatu yang berhubungan dengan Lawless Jakarta. Tapi itu wajib bagi semua owners. Nggak ada yang hitung-hitungan. Hingga sampai elo akhirnya resmi tidak bergabung lagi dengan Lawless Jakarta, kami tetap memberikan apa yang sudah seharusnya menjadi hak lo," pungkasnya.



Simak Video "Penjelasan Arian Seringai soal Depak Gofar Hilman dari Lawless"
[Gambas:Video 20detik]
(dal/nu2)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT