Kasusnya Makin Melebar, Ustaz Yusuf Mansur: Saya Siap Salah!

Prih Prawesti Febrian - detikHot
Senin, 13 Des 2021 11:05 WIB
Ustaz Yusuf Mansur akhirnya memenuhi panggilan penyidik Polrestabes Surabaya. Ia dipanggil sebagai saksi kasus penipuan perumahan fiktif berkedok syariah, Multazam Islamic Residence.
Ustaz Yusuf Mansur saat ditemui beberapa waktu lalu. Foto: Deny Prastyo Utomo
Jakarta -

Kasus Ustaz Yusuf Mansur yang dituding sebagai penipu semakin melebar. Kali ini ada salah satu ustaz yang memberikan ceramah soal Ustaz Yusuf Mansur.

Hal tersebut diperlihatkan Ustaz Yusuf Mansur dalam Instagram miliknya. Ia pun merasa apa yang disampaikan Ustaz Yahya Waloni tidak benar.

Ustaz Yusuf Mansur pun akhirnya mengatakan jika dirinya salah dan benar-benar sebagai penipu, maka ia meminta bukti dari masalah tersebut.

"ini udah MELEBAR kemana2. Ustadz Yahya Waloni... Saya belom kenal Ustadz. Dan Ustadz belom kenal saya. Saya pernah disidang sama MUI, satu demi satu pimpinan MUI, manggil saya. Bahkan MUI-MUI daerah. Sejak beliau2 menerima buku2 yang isinya menjelekkan saya. Mereka aja ada adab. Manggil saya. Ngobrol dengan saya. Cari tau yang sebenernya," buka Ustaz Yusuf Mansur dalam Instagram miliknya.

[Gambas:Instagram]



"Saya siap salah. Dan siap diberi petunjuk sama Ustadz Yahya Waloni. Ilmu saya ga setinggi Ustadz Yahya. Dan ga seberani ngucap begitu seperti Ustadz Yahya. Semoga saya bisa jadi muridnya Ustadz Yahya yang baik. Mangga. Dan sebaik2nya, Ustadz Yahya memegang satuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu aja bukti bahwa saya penipu dan pembawa duit sedekah. Satu aja, Ustadz, Ga usa 2, 3, 4, apalagi banyak. Tapi yang bukan katanya loh ya? Soal terus dipaksa narasi penipuan, ya akhirnya itu saya persilahkan ke hukum saja. Jadi adu data di sana. Dan saya udah bilang, saya berlindung dari berlindung kepada manusia, siapapun itu," bebernya lagi.

Dalam postingannya, Ustaz Yusuf Mansur pun meminta maaf kepada semuanya jika memang ilmunya dianggap masih kurang dan jauh dari sempurna.

"Ustadz... Kita ini diliat oleh semua orang. Termasuk kawan2 non muslim. Maka u/ menyudahi ini semua, apa yg saya tulis, saya ga basa basi. Maafin saya, dan ajarin saya gimana bersikap. Saya ada, ga kemana2. Ga lama saya juga keluar karantina, izin Allah. Ya ayo ketemuan. Ga kebayang, jika Ustadz Yahya udah tau persoalannya, dan jadi pembela saya, wuiddiiih... Keren, hehehe," bebernya lagi.

Ia pun mengatakan akan terus belajar untuk itu semua dan berusaha untuk memperbaiki diri dari segala kesalahan.

"Asyik ini. Saya mah kan ga meledak2. Perlu pembela yg meledak2, hehehe. Wis. Maafin saya. Maafin saya. Maafin saya. Anggep lagi gabut karantina, hehehe. InsyaaAllah saya akan belajar terus. Saya akan minta juga seluruh SDM di 50-an cabang Daqu u/ terus belajar. Ribuan rumah tahfizh.. Untuk terus belajar. Termasuk belajar dari ustadz Yahya Waloni... Izin ngasih tau dikit... Dari gedenya kue ekonomi Daqu dan rumah tahfizh, 1 butir beras pun saya ga makan. Mangga seminggu di Daqu dan muter2 ke rumah2 tahfizh... Laporan pandangan mata. Dan DKM DKM masjid, yang saya gondol sedekahnya, lsg podkesan aja. Jangan sendiri. Rame2. Jangan seperti sekuriti "x", yg juga ga ngerti apa2, lah lah lah, memberi kesaksian. Hehehe. Ampun dah," tutupnya.



Simak Video "Respons Yusuf Mansur Usai Menang Gugatan Kasus Tabung Tanah"
[Gambas:Video 20detik]
(wes/dar)