Round-Up

Buntut Salah Paham Deddy Corbuzier soal Santri Tutup Kuping Dengar Lagu

Tim Detikhot - detikHot
Minggu, 19 Sep 2021 22:00 WIB
Video Podcast Deddy Corbuzier dan Sisca Soewitomo Diupload Ulang
Foto: youtube Deddy Corbuzier
Jakarta -

Berita mengenai belasan santri yang tengah mengantre vaksin dan menutup kedua telinganya ketika mendengar musik menjadi pembicaraan. Netizen sampai tokoh Tanah Air turut mengomentari hal tersebut.

Tak terkecuali YouTuber Deddy Corbuzier. Dia sempat merespons berita tersebut namun kini mengakui kesalahan-kesalahannya.

Tunangan Sabrina Chairunnisa itu mengatakan salah paham dengan kabar tersebut. Lewat media sosial pribadinya, akhirnya pria berkepala plontos itu meminta maaf.

"Saya mau minta maaf yang sebesar-besarnya soal santri yang tutup kuping, karena saya g*** aja sudah itu kayaknya ya memang go*** aja tidak bisa melihat situasi pada saat itu," buka Deddy Corbuzier dalam Instagram miliknya.

Dia salah paham dan mengira santri-santri tersebut dilarang dengar musik oleh gurunya.

"Tapi gurunya juga mendengarkan musik dan mengambil video santri-santri tersebut," jelas Deddy Corbuzier lagi.

Deddy Corbuzier mengakui jika kesalahpahamannya itu berujung dengan permintaan maaf. Dia mengaku bukanlah sosok yang sempurna dan mengetahui pengetahuan tentang dunia santri sekaligus para penghafal AL Quran.

"Saya nggak ada pengetahuan bahwa mereka penghafal Al Quran atau sedang menghafalkan Al Quran. Yang saya tahu mereka sedang mengantre vaksin," tutur Deddy Corbuzier.

Gara-gara masalah itu, Deddy Corbuzier juga mengakui harus segera mengklarifikasi masalah ini kepada banyak orang.

"Intinya saya minta maaf," tegasnya.

"Saya benar-benar nggak tahu kalau mereka para penghafal AL Quran dan itu harus diklarifikasi saja. Saya tidak tahu, saya minta maaf," sambungnya.

Bahkan dia juga berjanji bakal belajar lagi kedepannya. Kesalahpahaman itu membuat dia harus membuka diri dengan berbagai ilmu lainnya.

Sebelumnya, isu mengenai santri yang tutup kuping saat mendengar musik itu viral di media sosial. Banyak netizen yang mengatakan aktivitas itu dicap sebagai radikal.

Baca mengenai round-up permintaan maaf Deddy Corbuzier.



Simak Video "Perjuangan Deddy Corbuzier Lawan Covid-19 dan Badai Sitokin"
[Gambas:Video 20detik]