DetikHot

book

Sensor Novel Baru Haruki Murakami di Hong Kong Sarat Politik?

Jumat, 27 Jul 2018 11:09 WIB  ·   Tia Agnes - detikHOT
Sensor Novel Baru Haruki Murakami di Hong Kong Sarat Politik? Sensor Novel Baru Haruki Murakami di Hong Kong Sarat Politik? Foto: Telegraph
Jakarta - Sejak pekan lalu, novel baru Haruki Murakami 'Killing Commendatore' disensor oleh pemerintah Hong Kong. Dengan alasan konten yang vulgar dan tak senonoh itu bukunya ditarik dari Hong Kong Book Fair dan perpustakaan-perpustakaan umum.

Di antara kabar penyensoran buku tersebut, banyak pihak yang menganggap keputusan pengadilan Hong Kong sarat nilai politik. Sejumlah aktivis Hong Kong menduga itu adalah upaya lain pemerintah untuk mengekang kebebasan berekspresi di bekas jajahan Inggris.

Dilansir dari DW, Jumat (27/7/2018), Murakami diketahui adalah salah satu dari tokoh masyarakat yang secara terbuku mendukung Gerakan Payung 2014. Kampanye tersebut bertujuan untuk mendukung otonomi Hong Kong agar terlepas dari pemerintah pusat di Beijing.



Saat itu, banyak media internasional yang menyoroti Gerakan Payung 2014 termasuk keikutsertaan Murakami. Kini lebih dari 2100 orang menandatangani petisi yang juga didukung oleh 21 kelompok aktivis.

"Jika ini diatur untuk menjadi kasus preseden, Hong Kong akan menjadi daerah China yang paling konservatif," tulis South China Morning Post.


(tia/doc)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed