detikHot

art

PSBK Buat Aplikasi untuk Menarik Daya Kunjung Masyarakat ke Museum

Kamis, 03 Okt 2019 22:52 WIB Pradito Rida Pertana - detikHot
Foto: Padepokan Seni Bagong Kussudiardja (Pradito Rida Pertana/detikcom) Foto: Padepokan Seni Bagong Kussudiardja (Pradito Rida Pertana/detikcom)
Bantul - Padepokan Seni Bagong Kussudiardja (PSBK) terus berupaya untuk meningkatkan daya kunjung masyarakat ke ruang seni dan budaya salah satunya dengan meluncurkan Sirkuit PSBK. Dengan menscan kode AR di PSBK, pengunjung akan mendapat pengalaman baru dalam mengunjungi museum.

Direktur Eksekutif PSBK, Jeannie Park mengatakan sirkuit PSBK merupakan aplikasi digital berbasis Augmented Reality (AR) yang dikembangkan oleh PSBK dan perusahaan teknologi bernama MonsterAR. Augmented Reality sendiri, kata Jeannie merupakan teknologi yang memungkinkan pengunjung mendapatkan informasi melalui platform digital, video, foto dan tautan untuk ditampilkan melalui lensa gawai.

"Dengan AR teknologi ini kita harap memudahkan interaksi antara pengunjung dengan karya-karya yang lain. Dan saya menilai AR jadi sangat cocok untuk mendukung pengenalan karya seniman kepada masyarakat," ucapnya saat jumpa pers di Gedung Drug-Gedrug, Kompleks PSBK, Desa Tamantirto, Kecamatan Kasihan, Kabupaten Bantul, Kamis (3/10/2019) sore.

Lanjut Jeannie, dengan aplikasi tersebut ia menginginkan terciptanya komunikasi antara pengunjung dengan pelaku seni melalui platform digital. Adapun perantaranya adalah dengan AR Marker sebagai penanda berupa gambar yang memicu pengalaman AR ketika dikenali melalui gawai.

"Melihat potensi dari AR sebagai teknologi yang dapat dimanfaatkan untuk menunjang akses komunikasi interaktif, maka membantu pengunjung untuk mengeksplorasi lingkungan PSBK secara mandiri," ucapnya.

"Dan dengan adanya media AR ini kami harap pengunjung PSBK dapat lebih mudah memahami PSBK melalui tur mandiri, kemudian ikut berperan serta memberikan impresi dan berpartisipasi menjadi filantropi," imbuh Jeannie.

Sementara itu, Direktur MonsterAR, Rizal Pamungkas, menyebut aplikasi berbasis AR sudah marak dipergunakan di Jakarta dan Bandung. Menurutnya, ada AR marker di kompleks PSBK yang siap memberi pengalaman baru saat kunjungan ke museum.

"Jadi dengan aplikasi ini (sirkuit PSBK) sebagai gerakan digitalisasi museum dan untuk menarik orang-orang datang ke Museum," ucapnya.

"Karena setelah melakukan scan AR menggunakan sirkuit PSBK, akan muncul audio, video dan tautan yang sangat interaktif. Hal itu yang membuat pengunjung merasakan sensasi berbeda saat mengunjungi PSBK," imbuh Rizal.




Simak Video "Bupati Tegal Diteror, Mobil Dinasnya Dibakar Pria Misterius"
[Gambas:Video 20detik]
(dal/dal)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikhot.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com