DetikHot

art

ASEAN Literary Festival 2017 Hadirkan Diskusi dengan Ragam Tema

Kamis, 20 Jul 2017 10:01 WIB  ·   Tia Agnes - detikHOT
ASEAN Literary Festival 2017 Hadirkan Diskusi dengan Ragam Tema ASEAN Literary Festival 2017 Hadirkan Diskusi Beragam Tema Foto: ASEAN Literary Festival
Jakarta - ASEAN Literary Festival (ALF) 2017 akan digelar pada 3-6 Agustus mendatang di Kota Tua Jakarta. Di bawah tema besar 'Our Crazy World' (Dunia Kita yang Gila), ALF akan membahas beragam tema. Apa saja?

Pendiri sekaligus Direktur Program ALF 2017, Okky Madasari, mengatakan ALF mengangkat tema-tema yang akan didiskusikan oleh para penulis, sastrawan, dan intelektual ASEAN. "Kami yakin ini adalah masalah-masalah mendesak di kawasan ASEAN yang harus dibicarakan serta dicarikan jalan keluar," kata novelis Okky Madasari, dalam keterangan yang diterima, Kamis (20/7/2017).

Tema yang dihadirkan mulai dari tren meningkatnya radikalisme dan terorisme, kecendrungan politik populisme yang telah dimenangkan Donald Trump di Amerika, arus deras persekusi atas nama agama dan kepentingan politik dengan judul 'Persecution Stories'.

"Makin menguatnya peredaran berita-berita palsu atau hoax untuk menghasut masyarakat juga kami bicarakan," kata Okky Madasari.



Diskusi-diskusi ini akan menghadirkan pembicara terkemuka dan berpengaruh di kawasan Asia Tenggara. Di antaranya adalah ahli Asia Tenggara Michael Vatikiotis, Azhar Ibrahim dari National University Singapore sampai novelis Faisal Tehrani yang bukunya diberangus di Malaysia.

Sastrawan kawakan Indonesia Arswendo Atmowiloto juga akan tampil meenceritakan pengalamannya dipenjara karena dianggap menghina agama. Sementara Martin Aleida juga akan berbicara tentang persekusi terhadap dirinya dan Han Zaw dari Myanmar akan menyampaikan masalah Rohingya di negerinya.

Festival kali ini juga diselenggarakan juga untuk merayakan 50 tahun lahirnya ASEAN. "Ini adalah waktu yang tepat untuk melihat kembali pencapaian ASEAN dan bagaimana masa depan asosiasi ini 50 tahun ke depan serta bagaimana budaya dan sastra dapat menjadi perekat penduduk di kawasan untuk menjadi suatu masyarakat yang genuine," kata Okky.

Selain diskusi-diskusi tersebut, untuk pertamakalinya ALF memberi ruang bagi anak sekolah berpartisipasi secara aktif dalam festival sastra ini dengan program "Jambore Nasional Sastra" khusus untuk anak sekolah dari SD sampai SMA.


(tia/tia)

Photo Gallery
Baca Juga
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed