detikHot

tv-news

KPI Janji Tak Ada Pemblokiran Bila Awasi YouTube hingga Netflix

Senin, 12 Agu 2019 12:55 WIB Dyah Paramita Saraswati - detikHot
Foto: GettyImages Foto: GettyImages
Jakarta - Wacana mengenai pengawasan layanan siar berbasis internet oleh Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) mengundang protes dari berbagai pihak.

Layanan siar berbasis internet tersebut mencakup YouTube, Netflix, Instagram TV, Facebook TV, dan sejumlah aplikasi lainnya yang coraknya mirip dengan televisi. Ketua KPI Agung Suprio menyebutnya sebagai media baru.

Banyak yang berpendapat, adanya pengawasan itu akan membatasi kreativitas dan akan ada pemblokiran terhadap konten yang seharusnya tidak menjadi masalah.

Menanggapi hal itu, Agung Suprio mengatakan, pihaknya tidak akan melakukan pemblokiran, bila aturan tersebut benar-benar jadi berjalan.

"Apa yang kami inginkan sebetulnya, yang pertama adalah proses dialogis. Jadi nggak semata-mata langsung sanksi, blokir, tidak. Kami ingatkan, kami tidak akan memblokir," ujarnya kepada detikHOT.

Video: Eksklusif! Ketua KPI Pusat Jelaskan Soal Pengawasan Netflix dan YouTube

[Gambas:Video 20detik]



Meski terinspirasi dari peraturan yang telah berlaku di Australia, akan tetapi Agung memastikan sanksinya tidak akan seberat undang-undang media sosial di negara tersebut.

"Kalau di Australia, ada tayangan yang tidak pantas, kemudian bisa melapor, pemerintah di sana akan meminta pihak media baru untuk menertibkan kontennya, kalau tidak dipenjara dan didenda. Kalau yang kami inginkan sebetulnya dialogis," tuturnya.

Hanya saja terkait seperti apa penerapan aturan tersebut, KPI mengatakan, hingga kini masih belum diketahui karena masih dalam tahap kajian. "Nah ini kami sedang kaji, tunggu saja tanggal mainnya," ucap Agung.

Menanggapi ramainya protes yang dilayangkan pada KPI terkait rencana pengawasan layanan siar berbasis internet, Agung mengatakan pihaknya justru merasa gembira.

"Saya kagum terhadap daya kritis netizen, kagum dalam beberapa aspek, mereka peduli dengan kebebasan, itu saya hargai sekali," ungkap Agung.



(srs/nu2)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikhot.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com