detikHot

spotlight

Jalan Panjang 'Bumi Manusia' dan 'Perburuan' hingga Dilamar Falcon Pictures

Rabu, 07 Agu 2019 14:55 WIB Tia Agnes - detikHot
Jalan Panjang Bumi Manusia dan Perburuan hingga Dilamar Falcon Pictures Foto: Haykal/detikcom Jalan Panjang 'Bumi Manusia' dan 'Perburuan' hingga Dilamar Falcon Pictures Foto: Haykal/detikcom
Jakarta - Film 'Bumi Manusia' dan 'Perburuan' yang diadaptasi dari buku Pramoedya Ananta Toer akan tayang di bioskop Tanah Air pada 15 Agustus 2019. Jalan panjang dua buku difilmkan mempunyai perjalanan bersejarah.

Sejak awal rencana penggarapan film, bukan rumah produksi Falcon Pictures yang bakal mengadaptasinya. Putri Pram, Astuti Ananta Toer, menceritakan awal rencana penggarapan film sepulang ayahnya dari Pulau Buru pada 1979 silam.

Bermula dari sutradara Oliver Stone yang menawarkan 'Bumi Manusia' untuk diadaptasi ke film. Kemudian, ada Bola Dunia dan Elang Praksasa yang 'melamar'.

"Tawaran dari Bola Dunia terputus, akhirnya Pak Pram memutuskan mengirim surat dan tidak ada jawaban apa-apa. Dengan Bola Dunia tidak diteruskan, lalu tahun 2004 ada Elang Prakasa yang menandatangani kesepakatan pembuatan film," ujar Astuti ditemui di kediaman Pram, Jalan Multikarya II, Utan Kayu Utara, Jakarta Timur, belum lama ini.


Jalan Panjang 'Bumi Manusia' dan 'Perburuan' hingga Dilamar Falcon PicturesJalan Panjang 'Bumi Manusia' dan 'Perburuan' hingga Dilamar Falcon Pictures Foto: Haykal/detikcom



Bersama Elang Prakasa pun tak ada kepastian. Akhirnya Falcon Pictures maju bertemu dengan keluarga Pram dan obrolan pun terjadi.

Menurut Astuti, awalnya dia tidak tahu siapa Falcon Pictures tapi setelah mencari tahu, pihak keluarga merasa klik.

"Akhirnya berbicara panjang lebar dan penandatanganan kontrak di tahun 2014," terang Astuti.

Ketika mengobrol dengan Falcon Pictures, Astuti mengatakan hanya rumah produksi 'Warkop DKI' itu yang tidak membicarakan tentang untung rugi. "Mereka datang kepada saya, hanya membicarakan bagaimana buku-buku Pram bisa masuk ke sekolah-sekolah," lanjutnya.

"Tidak pernah berbicara tentang untung rugi, hanya tentang kebesaran Pram. Akhirnya oke lah," ungkap Astuti.



Ketika muncul kontroversi sebelum proses syuting berlangsung, keluarga pun memberikan kepercayaan kepada rumah produksi.

"Kita percaya dan yakin Falcon Pictures akan memilih tim dan orang-orang terbaiknya. Pro kontra memang tidak bisa diatur, itu kebebasan berpendapat buat mereka," pungkasnya.




Simak Video "Pemain 'Bumi Manusia' Sowan ke Sri Sultan Hamengkubuwono X"
[Gambas:Video 20detik]
(tia/dar)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed