Mengenal Lebih dalam Makna Sebenarnya Lagu Genjer-Genjer

Dyah Paramita Saraswati - detikHot
Kamis, 01 Okt 2020 09:38 WIB
Scene di film G30S/PKI
Cuplikan scene di film G30S/PKI karya Arifin C Noer Foto: Dok. Istimewa
Jakarta -

Genjer-Genjer selama ini menjadi lagu yang ditakuti dan kerap kali dihubung-hubungkan dengan Partai Komunis Indonesia (PKI). Bagaimana tidak, dalam film Pengkhianatan G30S/PKI besutan sutradara Arifin C. Noer, lagu itu ditampilkan dalam adegan ketika para para jenderal tengah disiksa oleh anggota Gerwani.

Belakangan, kita sama-sama mengetahui bahwa apa yang ada dalam film tersebut bukan lah fakta sejarah, melainkan terdapat unsur fiksi di dalamnya. Akan tetapi, lagu itu tetap melekat dengan PKI karena sempat digunakan oleh partai tersebut ketika berkampanye dulu.

Dikumpulkan dari berbagai sumber, Genjer-Genjer sebenarnya merupakan lagu rakyat yang diciptakan oleh seniman angklung asal Banyuwangi bernama Muhammad Arief.

Lagu itu tercipta pada 1942 di masa sebelum Indonesia merdeka. Ketika menulisnya, M Arief ingin menggambarkan penderitaan rakyat Banyuwangi yang kala itu tengah dijajah oleh Jepang.

Di bawah kependudukan Jepang, M Arief melihat rakyat Banyuwangi hidup semakin sengsara dari sebelumnya. Oleh karena itu, ia melayangkan protesnya lewat lagu.

Musik dari lagu Genjer-Genjer disebutkan diadaptasi dari lagu dolanan berjudul Tong Alak Gentak.

Tanaman genjer (limnocharis flava) merupakan tanaman gulma yang tumbuh di rawa dan kerap dikonsumsi itik.

Genjer dipilih untuk menggambarkan kesengsaraan rakyat Banyuwangi kala itu, dengan penggambaran bahwa bahkan rakyat kini memakan daun genjer demi menyelamatkan diri dari kelaparan.

Lagu berisi kritik sosial itu kemudian menjadi populer setelah dinyanyikan oleh Bing Slamet dan Lilis Suryani pada 1962.

Keterkenalan lagu yang berkisah mengenai perjuangan kelas akar rumput itu, kemudian dimanfaatkan oleh PKI untuk menjadi lagu kampanye bagi mereka.

Sejak itulah citra lagu Genjer-Genjer begitu lekat dengan PKI. Bahkan hingga kini, setelah puluhan tahun berlalu sejak peristiwa 30 September 1965, lagu itu dan PKI masih kerap dikait-kaitkan.

Berikut lirik dari lagu Genjer-Genjer:

Genjer-genjer nong kedokan pating keleler
Genjer-genjer nong kedokan pating keleler
Emaké thulik teka-teka mbubuti génjér
Emaké thulik teka-teka mbubuti génjér

Emake jebeng padha tuku nggawa welasah
Genjer-genjer saiki wis arep diolah

Genjer-genjer mlebu kendhil wedang gemulak
Genjer-gnjer mlebu kendhil wedang gemulak
Setengah mateng dientas ya dienggo iwak
Setengah mateng dientas ya dienggo iwak
Sega sak piring sambel jeruk ring pelanca



Simak Video " Tak Ada Izin untuk Nobar G30S/PKI, Polri: Membuat Keramaian "
[Gambas:Video 20detik]
(srs/tia)