detikHot

movie

'Sexy Killers' Di Antara Debat Kosong Cebong-Kampret

Jumat, 03 Mei 2019 11:38 WIB Hanif Hawari - detikHot
Foto: Dok. Instagram/watchdog_insta Foto: Dok. Instagram/watchdog_insta
Jakarta - Dandhy Laksono merupakan sutradara di balik dokumenter 'Sexy Killers' yang bikin heboh beberapa hari sebelum Pilpres 2019. Film itu adalah jawaban.

Paling tidak hal tersebut diungkapkan Dandhy untuk menilai filmnya. Sebab menurutnya, sudah lama ia melihat perdebatan kosong antara cebong kampret di berbagai media.

Itu juga salah satu alasan Dandhy merilis film itu di YouTube jelang pesta demokrasi.

"Kalau nggak kita nggak akan bisa menginterupsi cebong dan kampret itu dari perdebatan-perdebatan nggak substansial, ini keturunan siapa, anaknya siapa, banyak-banyakan mana (pengikut) GBK gua ama GBK lu," ujar Dandhy Laksono sang sutradara saat ditemui dalam 'Diskusi Publik: Menggugat Sexy Killers bersama Dandhy Laksono di Visinema Campus, Cilandak, Jakarta Selatan.

Menurutnya ada perdebatan yang lebih penting yang harus disampaikan. Meski Dandhy yang merupakan seorang jurnalis itu mengaku menggarap film tersebut hingga empat tahun.

"Saya merasa ingin membuat film yang tidak diganggu durasi, yang tidak diganggu sponsorship, tidak diganggu titipan iklan dan tidak diganggu rating dan share," tuturnya.

Tonton video 'Bongkar Rahasia di Balik Film Viral 'Sexy Killers'':

[Gambas:Video 20detik]


(nu2/doc)

FOKUS BERITA: Menggugat 'Sexy Killers'
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikhot.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com