ADVERTISEMENT

Aktor Peraih Oscar Ini Minta Maaf Usai Lecehkan Pelayan Kelab Malam

Asep Syaifullah - detikHot
Kamis, 14 Apr 2022 13:03 WIB
LONDON, ENGLAND - APRIL 08:  Cuba Gooding Jr. attends The Olivier Awards with Mastercard at Royal Albert Hall on April 8, 2018 in London, England.  (Photo by John Phillips/John Phillips/Getty Images)
Cuba Gooding Jr saat hadiri sebuah acara pada 2018. Photo by John Phillips/John Phillips/Getty Images
Jakarta -

Aktor Cuba Gooding Jr. mengaku bersalah di persidangan yang digelar pada Rabu (13/4) karena mencium secara paksa seorang pekerja di sebuah kelab malam New York pada 2018 lalu. Ia pun menyebut dirinya tidak bermaksud jahat.

Gooding juga secara terbuka meminta maaf untuk pertama kalinya kepada dua wanita lain yang menuduhnya berperilaku serupa dalam pertemuan terpisah.

Pengakuan itu merupakan bagian dari kesepakatan pembelaan yang terjadi hampir tiga tahun setelah bintang pemenang Oscar Jerry Maguire ditangkap dalam kasus yang mengalami beberapa kali penundaan karena pengacaranya berusaha agar dakwaan dikurangi atau dibatalkan.

"Saya minta maaf karena telah membuat seseorang merasa dilecehkan," katanya.

"Saya adalah sosok selebriti. Saya selalu melakukan kontak dengan orang-orang. Saya tidak pernah ingin mereka merasa diremehkan atau tidak nyaman dengan cara apa pun."

Bintang Boat Trip itu dituduh melakukan pelecehan pada tiga wanita di berbagai tempat hiburan malam di Manhattan pada 2018 dan 2019, namun ia hanya mengaku bersalah hanya atas satu tuduhan.

Dia mengatakan kepada hakim bahwa dia mencium bibir pelayan itu tanpa persetujuan sang wanita di kelab LAVO New York.

Kesepakatan itu memungkinkan Gooding menghindari kemungkinan hukuman penjara jika dia melanjutkan konseling alkohol dan perbaikan perilaku selama enam bulan.

Setelah itu, dia dapat menarik pembelaan pelanggaran ringan dan sebagai gantinya mengaku bersalah atas pelanggaran pelecehan yang lebih ringan.

Gooding ditangkap pada Juni 2019 setelah seorang wanita berusia 29 tahun mengatakan kepada polisi bahwa dia meremas payudaranya tanpa persetujuannya di Magic Hour Rooftop Bar & Lounge dekat Times Square.

Beberapa bulan kemudian, dia didakwa dalam dua kasus tambahan karena lebih banyak wanita datang untuk menuduhnya melakukan pelecehan.

Tuduhan terbaru dia disebut mencubit pantat seorang pelayan setelah membuat komentar yang menjurus ke arah seksual kepadanya di TAO Downtown dan secara paksa menyentuh wanita itu di LAVO pada 2018.

Gooding sebelumnya mengaku tidak bersalah atas enam tuduhan pelanggaran dan membantah semua tuduhan melakukan kesalahan.

Pengacaranya berargumen bahwa jaksa yang terlalu bersemangat, terjebak dalam semangat gerakan #MeToo, mencoba mengubah gerakan biasa atau kesalahpahaman menjadi kejahatan.

Hakim Curtis Farber sebelumnya telah memutuskan jika kasus Gooding diadili, jaksa dapat memanggil dua wanita tambahan untuk bersaksi tentang tuduhan mereka bahwa Gooding juga melanggar mereka.

Jaksa mengatakan hakim telah membalikkan keputusan itu - keputusan yang menjadi pertimbangan dalam keputusan mereka untuk tidak diadili.

"Kami menghargai dan mempercayai semua yang selamat dalam kasus ini," kata jaksa Coleen Balbert.

"Tetapi dalam keadaan seperti itu, hasil hari Rabu adalah disposisi yang adil dan merata," tambahnya.

Sebelum kasus itu muncul, Gooding juga dituduh dalam gugatan pemerkosaan seorang wanita di New York City pada 2013.



Simak Video "TransJ Bakal Tambah Armada Bus Pink untuk Cegah Kekerasan Seksual"
[Gambas:Video 20detik]
(ass/dar)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT