detikHot

book

LIFEs 2019 Gaet Seniman dan Sastrawan Indonesia-Belanda

Selasa, 08 Okt 2019 17:59 WIB Tia Agnes - detikHot
Foto: Tia Agnes Foto: Tia Agnes
Jakarta - Komunitas Salihara makin mengukuhkan posisinya lewat persembahan festival literasi bernama Literature and Ideas Festival (LIFEs). Mengusung tema 'My Story, Shared History (Kisahku, Sejarah Bersama)', tahun ini Salihara menggandeng 7 seniman dan sastrawan Belanda keturunan Indonesia dan 6 seniman Tanah Air.

Mereka berkolaborasi untuk menampilkan sejumlah pameran, pertunjukan hingga diskusi. Seperti Felix K. Nesi, penulis novel 'Orang-Orang Oetimu' yang memenangkan Sayembara Novel DKJ 2018 berkolaborasi dengan fotografer Belanda, Armando Ello, yang keturunan Timor.

Keduanya akan menceritakan kisah keluarga Timor dan Rote di luar sudut pandang yang kita ketahui dari sejarah Timor. Ada ilustrator Lala Bohang yang berkolaborasi dengan sejarawan Belanda Lara Nuberg.

Direktur LIFEs, Ayu Utami, menuturkan penyelenggaraan festival kali ini fokus pada hubungan antara Indonesia dan Belanda. Menurut Ayu, selama ini ada perbedaan sejarah yang diajarkan yang terlalu dogmatis dan satu versi saja.

"Karena itu kita bikin satu metode baru menulis sejarah mulai dari sejarah personal. Program khususnya adalah kolaborasi di antara 7 seniman dan sastrawan Belanda keturunan Indonesia dan 6 orang Indonesia," kata Ayu saat jumpa pers di Komunitas Salihara, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Selasa (8/10/2019).




Mereka dipertemukan pada Agustus lalu untuk mengikuti workshop di Jakarta dan menuliskan cerita pribadi maupun akar dari keluarga mereka. "Bisa sejarah keluarga atau fiksi yang dihubungkan dengan sejarah keluarga, mereka saling bertemu untuk memperkaya perspektif," lanjutnya.

LIFEs 2019 bakal dibuka pada Sabtu (12/10) mendatang lewat gelaran 'Starry, Story Night' yakni pembacaan karya sastra generasi muda yang dilanjutkan 'Makan Malam Sastra'. Ada juga pidato utama yang bakal dibawakan Dirjen Kebudayaan Kemendikbud, Hilmar Farid. Serta Nancy Jouwe, pengajar dan peneliti asal Belanda yang sebenarnya berasal dari keluarga Papua.

"Salah satu program baru LIFEs adalah kerjasama denga Cahaya Group, untuk mengajakan atau memberi alat bantu sejarah sastra, buat anak-anak dan orang awam," tukasnya.

LIFEs 2019 berlangsung di Komunitas Salihara pada 12-20 Oktober 2019.


Simak Video "''Kisah-kisah Tanah Manusia'', Anekdot Lahan dan Insan dalam Pigura"
[Gambas:Video 20detik]
(tia/dar)

Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikhot.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com