detikHot

book

Tuai Kontroversi Singgung LGBT, Penulis 'The Notebook' Minta Maaf

Rabu, 19 Jun 2019 13:23 WIB Tia Agnes - detikHot
Foto: Getty Images Foto: Getty Images
Jakarta - Penulis 'The Notebook' Nicholas Sparks baru-baru ini menuai kontroversi karena ucapannya. Ia meminta maaf karena perkataannya menyinggung masyarakat dan komunitas LGBT.

Nicholas Sparks diketahui mendirikan sekolah di lingkungan tempat tinggalnya. Beberapa waktu lalu, ada siswa dan siswi di sekolahnya yang meminta izin mendirikan klub LGBT namun ternyata ia melarang.

Dilansir dari The Daily Beast, email dari Sparks bocor ke media-media. Dalam email tersebut, sang novelis mengkritik kepala sekolah di North Carolina karena mendukung pendirian klub tersebut.



Pihak kepala sekolah pun menganggap Sparks 'memarginalkan' komunitas LGBT. Akhirnya penulis tersebut berbicara pada publik.

"Saya memahami kekuatan kata-kata dan menyesal. Saya meminta maaf kalau tulisan saya berpotensi melukai kaum muda dan anggota komunitas LGBT," ucapnya dilansir dari berbagai sumber, Rabu (19/6/2019).

"Saya percaya dan tanpa syarat mendukung semua individu harus bebas mencintai, menikah, dan memiliki anak dengan orang yang mereka pilih. Terlepas dari identitas gender atau orientasi seksual. Saya adalah pendukung tegas pernikahan gay, adopsi gay, dan pekerjaan saya mendukungnya," tulis Sparks dalam postingan belaannya.



(tia/doc)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikhot.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com