DetikHot

book

Novel 'Arus Bawah' Cak Nun Cetak Ulang dengan Gambar Kiai Semar Terbaru

Senin, 25 Mar 2019 11:49 WIB  ·   Tia Agnes - detikHOT
Novel Arus Bawah Cak Nun Cetak Ulang dengan Gambar Kiai Semar Terbaru Novel 'Arus Bawah' Cak Nun Cetak Ulang dengan Gambar Kiar Semar Terbaru Foto: Bentang Pustaka/ Twitter
Jakarta - Penerbit Bentang Pustaka mencetak ulang novel 'Arus Bawah' karya Emha Ainun Nadjib atau akrab disapa Cak Nun. Sebelumnya novel yang berjudul lengkap 'Gerakan Punakawan atawa Arus Bawah' terbit pada 1994 silam.

Kabar cetak ulang dipublikasikan lewat Twitter Bentang Pustaka saat ada seorang netizen mengomentari sampul novelnya.

"Buku Cak Nun yang baru ya min?" ujar seorang netizen.

"Ini sebenarnya buku lama kak, tapi dengan cover baru," tulis Bentang Pustaka.

Dalam novel, Cak Nun mengangkat persoalan kebangsaan yang erat kaitannya dengan Indonesia. Tokoh punawakawan sebagai karakter utama pun dimasukkan. Ada Semar, Gareng, Petruk, dan Bagong.



Semar sebagai penjaga keseimbangan, Gareng adalah rakyat biasa yang terlalu sibuk dengan pikirannya sendiri. Petruk merepresentasikan dirinya sebagai pengamat. Ia tidak terlalu serius dalam menanggapi ocehan Gareng.

Bagong sebagai representasi Semar yang lahir dari bayangan Semar menjadi kebalikan dari Sang Ismaya Badranaya. Novelnya mengisahkan tentang hilangnya Kiai Semar di tengah masyarakat Karang Kedempel.

Di sampul terbaru, Bentang Pustaka tak lagi menghadirkan warna hijau sebagai latar tapi memilih warna putih. Di sampul masih ada karakter Semar yang menjadi fokus gambar namun dengan ilustrasi lebih ciamik.



Novel 'Arus Bawah' Cak Nun Cetak Ulang dengan Gambar Kiai Semar Terbaru

(tia/nu2)

Photo Gallery
1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed