detikHot

book

300 Judul Buku Diboyong ke London Book Fair 2018

Rabu, 04 Apr 2018 17:30 WIB Tia Agnes - detikHot
Foto: Tia Agnes
Jakarta - Sukses menjadi tamu kehormatan di Frankfurt Book Fair, Indonesia siap menjadi market focus atau fokus pasar di London Book Fair 2019. Sebelum menjadi market focus, tahun ini Paviliun Indonesia akan hadir memboyong 300 judul buku.

Melalui Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) dan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Paviliun Indonesia akan menempati booth 5 D169 seluas 150 meter persegi.

"Indonesia sudah hadir yang ketiga kalinya dan tahun ini yang keempat kali. Selama tiga tahun, London Book Fair yang fokus pada penjualan rights atau B2B (Bussiness to Bussiness) mengalami peningkatan penjualan," ujar Ketua Harian Komite Pelaksana Indonesia Market Focus di LBF 2019, Laura Bangun Prinsloo saat jumpa pers di Hotel Le Meridien Jakarta, Rabu (4/4/2018).

Kepala Bidang Pemasaran di Komite Pelaksana Indonesia Nung Atasana juga menambahkan tahun ini pihaknya menargetkan 35 judul terjual dan di tahun 2019 ada 50 judul.

"Untuk bidang non buku kami memasarkan 20 produk non buku seperti film, board game, dan application buatan Indonesia pada 2019 nanti," tambahnya.

Dari 300 judul buku, sebagian besar adalah judul buku fiksi, non fiksi, komik, dan anak. "Kami memilih buku yang bisa dijual untuk pasar Inggris dan sekitarnya," timpal Laura.
London book fairLondon book fair Foto: Tia Agnes

Tahun ini pula, penandatanganan pembelian hak cipta dua buku karya Intan Paramaditha 'Gentayangan: Pilih Sendiri Petualanganmu' dan 'Apple and Knife' sedang disiapkan. Prestasi lainnya adalah Yayasan Lontar menjadi salah satu dari tiga nominator bagi penghargaan Literatur Translantion Initiative di ajang The London Book Fair International Excellence Awards 2018.
(tia/nu2)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikhot.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com