33 Karya Seniman Unjuk Gigi di Pameran Festival Kebudayaan Yogyakarta 2020

Tia Agnes - detikHot
Kamis, 24 Sep 2020 13:26 WIB
Festival Kebudayaan Yogyakarta 2020
Festival Kebudayaan Yogyakarta 2020 Foto: FKY/ Istimewa
Jakarta -

Festival Kebudayaan Yogyakarta (FKY) 2020 resmi dibuka awal pekan ini. Sebanyak 33 seniman Indonesia unjuk gigi di pameran seni rupa yang bertajuk Akar Hening di Tengah Bising.

Eksibisi bisa dinikmati pengunjung melalui dua metode yakni kunjungan virtual dengan konsep 360 derajat Celcius melalui website www.fkymulanira.com. Serta kunjungan langsung terbatas di lokasi kompleks Museum Sonobudoyo pada 21-26 September 2020.

Kurator FKY 2020, Lisistrata Lusandiana, mengatakan karya para seniman yang dipamerkan melalui pertimbangan yang mengkombinasikan unsur rasional dan instingtif.

"Kami memilih para seniman karena melihat karyanya yang greget, stamina dalam berkarya, dan karyanya itu sendiri. Apa ada pernyataan di balik karya seninya," ujar Lisis kepada detikcom, Kamis (24/9/2020).

Salah satu karya yang dipajang yakni Arca Siluman Macan. Sekilas pengunjung akan mengira karyanya merupakan koleksi Museum Sonobudoyo tapi ketika melihat lebih dekat, arahkan ke kamera lalu QR Qode, maka kita akan melanjutkan petualangan.

Karya seniman lainnya, Terra Bajraghosa, memilih memadukan karya seni visual modern yang diramu dari benda-benda yang bisa ditemukan di sekitar kita. Di antaranya adalah bungkus teh yang diolahnya menjadi karya seni.

Festival Kebudayaan Yogyakarta 2020Festival Kebudayaan Yogyakarta 2020 Foto: FKY/ Istimewa

Menurut Lisis, pameran seni rupa FKY 2020 tahun ini lebih beragam dan menantang. Beberapa karya seni estetikanya hadir melalui komunikasi antar manusia bukan di ruang pameran.

Chandra Rosellini menghadirkan karya yang bercerita tentang dirinya sendiri. Kesan depresif dan tidak bisa mengontrol diri sendiri terlihat di lukisannya.

Ia memadukan material arang dengan pensil dan cat air di atas kanvas.

"Kenapa arang, arang juga menggambarkan diri saya, dan mungkin juga manusia lain yang sangat rapuh," kata Chandra Rosellini.

Pameran juga menghadirkan seni pertunjukan unik berjudul Piknik Seru Rabu Sore yang dimainkan oleh Babam Zita dan Arvenanda, The Freak Show Men mengkritisi kehidupan sosial saat ini.

"Ini juga menjadi sindiran bagi pengunjung yang kebanyakan datang ke lokasi pameran seni untuk foto-foto dan pamer di media sosial. Tapi tidak benar-benar menikmati karya-karya pameran itu sendiri," lanjut Babam.

Festival Kebudayaan Yogyakarta 2020Festival Kebudayaan Yogyakarta 2020 Foto: FKY/ Istimewa

Bagi pengunjung yang ingin dapat langsung, ada aturan sesuai protokol kesehatan pemerintah. Per sesi hanya 30 orang yang diizinkan masuk dan harus melakukan registrasi terlebih dahulu.

Sebanyak 33 seniman yang berpartisipasi di antaranya adalah, Tedjo Badut, Wok The Rock, Timoteus Anggawan Kusno, Yuli Prayitno, Popok Tri Wahyudi, Ampun Sutrisno, Wimo Ambala Bayang, Wisnu Auri, Nanik Indarti, Yuvita Dwi Raharti, Andreas Siagian, FA Indun, Fitri DK, Ferial Affif, Alie Gopal, Ficky Tri Sanjaya dan Aik Vela Prastica.

Lalu ada Chrisna Fernand, Handiwirman, Abdi Setiawan, Bioscil, Pewarta Foto, Marten Bayu Aji, Chandra Rosellini, Widi Pangestu, Terra Bajhraghosa, Kokok P Sancoko, Galih Johar, S. Teddy Darmawan, Pupuk Daru Purnomo, Sugeng Oetomo, Ignasius Kendal, dan The Freak Show Men.



Simak Video "Jika Ayah Atta Halilintar Mangkir Lagi, Polisi Bakar Gelar Perkara Kasusnya"
[Gambas:Video 20detik]
(tia/doc)