detikHot

Indonesia Dance Festival 2014

Tari Klasik 'Roro Mendut' Karya Retno Maruti Buka IDF 2014

Rabu, 05 Nov 2014 11:00 WIB - detikHot
Jakarta - Sembilan penari wanita berpakaian kemben dengan sampur atau selendang di sekeliling lingkaran lehernya berada di atas panggung. Sepuluh penari pria masuk, salah seorangnya membawa bendera hijau yang besar.

"Mangu-mangu wang-wang mangeni. Lamun tansah nenangio nenging nala. Ewuh margiyuh rinaos trenyuh. Mring kahanan kang kebak panandhang. Adhuh dewa ngayomana, muga paringa marga rahayu. Angles kekes nggrantes sasat katindhes," begitulah kemudian tembang Jawa di adegan pertama 'Roro Mendut' tersebut dinyanyikan.

Para penari tetap menyanyikannya sambil menari dengan lemah gemulai. Tiga layar terbentang di belakang panggung. Ilustrasi wayang hasil visualisasi Nindityo Adipurnomo pun tergambar dengan apik.

Di beberapa bagian, karya visual pendiri Cemeti Art House Yogyakarta tersebut nampak dipamerkan. Selama hampir satu jam, penampilan koreografi Retno Maruti bersama kelompok Padnecwara (kelompok tari yang didirikan 1976) membuka IDF 2014.

Tarian 'Roro Mendut' yang dipentaskan pertama kali pada 1977 ini digarap ulang oleh Retno. Terakhir kalinya dipertunjukkan di Jakarta Berlin Art Festival (2011). Karya ini mengangkat kisah klasik dalam sejarah Jawa sekitar tahun 1627 saat kerajaan Mataram berkuasa di bawah Sultan Agung.

"Roro Mendut dibawa menjadi putri boyongan ke Istana Mataram karena Tumenggung Wiroguno dan bala tentaranya meminta rampasan perang," ujar Maruti usai pentas di Teater Jakarta, semalam.

Di Mataram, Roro Mendut bertemu dengan kekasihnya Pronocitro. Hubungan keduanya dengan Wiroguno sangat baik sehingga timbul konflik cinta segitiga.

"Kisah ini populer di masyarakat Jawa, dan banyak diadaptasi ke berbagai versi. Saya juga sudah mementaskannya di banyak tempat selama 30 tahun terakhir ini," ungkapnya.

Dalam proses kolaborasi, Maruti dan Nindityo bersama-sama mengembangkan aspek dasar koreografi terutama dramaturgi eksplorasi visual tari klasik Jawa. "Tari klasik Jawa sudah sangat visual sehingga saya hanya menambahkannya sedikit di atas panggung. Baik visual maupun gerak di tarian ini sebagai tafsir dari tiga orang yang terperangkap dalam cinta, tataran fisik, dan dimensi simbolik," ucap Nindityo.

Sepanjang empat dekade menari klasik Jawa, Maruti sudah melahirkan banyak karya. Di antaranya, Abimanyu Gugur (1976), Roro Mendut (1977-1979), Sawitri (1977), Bedaya-Legong Calon Arang (2006) yang mempertemukannya dengan koreografer Ayu Bulantrisna Djelantik. Di tarian ini, ia memadukannya dengan tari bedaya Jawa dan legong Kraton dari Bali.


(tia/mmu)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikhot.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com