detikHot

Spotlight

Garin Nugroho Riset Dongeng 'Lament' sampai 5 Tahun

Selasa, 14 Jan 2020 15:05 WIB Tia Agnes - detikHot
Foto: Muhammad Ridho/ Istimewa
Jakarta - Dalam membuat karya, setiap sutradara maupun penulis naskah kerap melakukan riset demi mencapai hasil maksimal. Tak terkecuali bagi Garin Nugroho.

Demi pertunjukan 'Planet - Sebuah Lament', Garin melakukan proses riset sejak 5 tahun yang lalu.

"Obsesi terhadap folkfore 'Lament' atau 'nyanyian ratapan' sudah cukup panjang dari 5 tahun yang lalu. Tapi kalau untuk pentas ini sudah dimulai 2,5 tahun lalu," tutur Garin ketika menyambangi kantor detikcom, belum lama ini.

Untuk mencapai 90 pemain dan para pengisi acara 'Planet - Sebuah Lament', Garin pun mencari paduan suara dari Indonesia bagian timur. Akhirnya, ia menemukan Mazmur Chorale Choir asal Kupang yang pernah menjuarai World Choir Games 2014 di Latvia.



Mereka akan mengelola musik dari Flores, yang dalam kajian musik dunia disebut sebagai salah satu kekayaan musikal yang ada.

"Kami menemukan yang menjadi bagian terbesar dari karya ini, menemukan penyanyi dan pencipta lagu 'Lament', penari dan penyanyi juga dari Papua," katanya.

Dia pun menambahkan, "Kita mentransformasikan lagu-lagu 'Lament' yang belum tercatat dan mengadaptasinya menjadi bentuk di paduan suara."

'Planet - Sebuah Lament' pun menjadi keseruan di awal 2020. Lewat lagu-lagu indah dari budaya Melanesia, pentas ini menegaskan perubahan iklim berjalan dan kebutuhan manusia tak terelakkan.

Pentasnya digelar pada 17-18 Januari 2020 di Teater Jakarta, kompleks TIM, Jakarta Pusat.




Simak Video "'Planet Sebuah Lament', Pentas Renungan Karya Garin Nugroho"
[Gambas:Video 20detik]
(tia/nu2)

Photo Gallery
FOKUS BERITA: Spotlight Culture
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikhot.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com