ADVERTISEMENT

Spotlight

Merajut Jadi Seni Penyembuhan bagi Mulyana Meski Kerap Diejek

Tia Agnes - detikHot
Selasa, 08 Mei 2018 16:50 WIB
Merajut Jadi Seni Penyembuhan bagi Mulyana Meski Kerap Diejek Foto: Tia Agnes/ detikHOT
Yogyakarta - Tak banyak yang mengetahui sejarah seniman Mulyana yang kini tengah memajang karya instalasi 'Sea Remembers' di Art Jog 11. Baginya teknik rajutan atau aktivitas merajut merupakan seni penyembuhan atau healing.

Di sela-sela malam pembukaan Art Jog 11, Mulyana menceritakan semasa sekolah ia kerap diejek.

"Berteman tuh susah. Ketika aku menggambar, jadi mulai diterima. Aku sangat menikmati proses menggambar ini. Jadi tuh seni sebagai penenang aku," ujarnya di Jogja National Museum (JNM), Jalan Prof Ki Amri Yahya, Yogyakarta.



Selama 10 tahun pula, alumnus Pondok Pesantren Gontor itu merajut. Sepanjang satu dekade, Mulyana mendalami beragam teknik rajutan dan warna dari gulungan wol.

Terkadang aktivitas merajut juga membuat Mulyana bosan dan kelelahan. Jika mencapai titik tersebut ia akan kembali ke dasar yakni menggambar.

"Kadang jenuh juga. Kayak kemarin pas aku diminta buat karya untuk booth galeri Singapura di Hong Kong, di saat terakhir aku terpikir buat terumbu karang warna hitam dan abu-abu. Itu last minute banget, aku mau tunjukkan simbol polusi yang terjadi di kota," jelas Mulyana.



Dari banyaknya karya yang dipajang lewat galeri Art Porters Singapura, sebagian besar ludes terjual. Ia pun tak menyangka karya rajutan ciptaannya disukai masyarakat.

Bagaimana dengan kiprah Mulyana lainnya di ranah seni rupa kontemporer Tanah Air? Simak artikel berikutnya.


(tia/nu2)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT