Kru Film dan Acara TV di AS Kini Bisa Kerja Tanpa Masker

Asep Syaifullah - detikHot
Senin, 09 Mei 2022 07:02 WIB
Ilustrasi Kru Syuting Film
Foto: Getty Images/bjones27
Jakarta -

Pekerja film dan TV di Amerika Serikat akhirnya dapat melepas masker mereka, karena serikat pekerja hiburan dan studio telah sepakat untuk melonggarkan protokol COVID di industri tersebut.

Peraturan yang dilonggarkan juga berarti swab test yang lebih jarang selama produksi, meskipun pekerja masih akan diminta untuk diuji sebelum memulai pekerjaan baru.

Protokol COVID harusnya berakhir pada 30 April, tetapi diperpanjang seminggu karena studio dan serikat pekerja terus menegosiasikan modifikasi.

Aturan yang lebih santai tentang masker dan pengujian hanya berlaku di daerah dengan penerimaan rumah sakit COVID yang rendah - yang berarti aturan tersebut dapat diterapkan kembali jika ada lonjakan rawat inap. Pengusaha juga diberi kekuatan untuk mewajibkan penyembunyian dan meningkatkan frekuensi pengujian jika keadaan berubah.

Pembaruan menandai perubahan terbesar pada protokol sejak pertama kali diberlakukan pada September 2020. Studio menegosiasikan perjanjian dengan SAG-AFTRA, Teamsters dan Basic Crafts lainnya, Aliansi Internasional Karyawan Panggung Teater, dan Directors Guild of America. Perjanjian terakhir akan efektif setidaknya sampai 15 Juli.

Aturan vaksin tetap tidak berubah, karena pengusaha masih memiliki wewenang untuk mengamanatkan vaksin dan suntikan booster, tetapi hanya di "Zona A." Zona yang mengacu pada aktor dan pekerja lain di lokasi syuting, ditambah mereka yang berhubungan dengan aktor - seperti penata rias. Tidak ada mandat vaksin untuk pekerja di luar Zona A.

Masker masih akan diperlukan di van antar-jemput, tetapi tidak akan diperlukan di sebagian besar lokasi, menurut pernyataan dari serikat pekerja. Pekerja di Zona A dan B masih harus dites setiap minggu, tetapi pekerja di Zona C dan D tidak perlu dites setelah tes pra-kerja mereka.

Problem protokol COVID sempat menjadi masalah dalam beberapa produksi film dan acara televis, seperti yang menimpa Tom Cruise kala syuting Mission Impossible:7 di mana terjadi pelanggaran oleh beberapa kru.

Ada 5 kru yang akhirnya hengkang dari produksi usai insiden Tom Cruise mengamuk di lokasi syuting. Mereka ditegur secara serius oleh Tom Cruise usai mengetahui mereka tak menjaga jarak saat produksi tengah berlangsung.

Pembuatan film Mission: Impossible 7 pun sempat mengalami beberapa kemunduran dan penundaan di tengah pandemi COVID-19. Film ini melakukan pengambilan gambar di lokasi di Italia, Inggris, dan Norwegia.



Simak Video "Melihat Pelaksanaan Salat Tarawih di Masjid Al-Azhar Jakarta"
[Gambas:Video 20detik]
(ass/dar)