ADVERTISEMENT

Tren Baru Film Animasi: Hyper-Realis itu Membosankan

Asep Syaifullah - detikHot
Kamis, 21 Apr 2022 20:30 WIB
Film animasi Netflix The Mitchells vs The Machines
Film animasi The Mitchells vs The Machines. Netflix
Jakarta -

Selama dua dekade, ada sebuah trend yang muncul di dalam industri film animasi dan hampir membuat para kreator terjebak dalam template visual yang seragam.

Konsep animasi yang bagus pun diterjemahkan dari desain karakter, tekstur, latar hingga efek yang selalu dibuat untuk 'senyata' mungkin.

Namun film baru DreamWorks, The Bad Guys, menampilkan tampilan yang lebih bergaya, terutama dalam hal ruang tempat karakter berada dan cara mereka bergerak. Ketika ditanya mengapa The Bad Guys menyimpang dari ciri khas CG yang biasa, sutradara Pierre Perifel berjuang untuk mengatakannya secara diplomatis.

"Karena menurut saya (gaya itu) 'membosankan' mungkin berlebihan, tetapi saya ingin melihat sesuatu yang berbeda," kata Perifel kepada Polygon.

"Terus terang, saya bukan satu-satunya. Saya bukan orang pertama yang juga membuat film yang sedikit berbeda (gayanya). Tapi saya pikir ada sangat sedikit sekarang, setidaknya di industri Hollywood, seperti jenis film studio besar fitur Hollywood. Anda bisa melihat trennya sedikit bergeser."

Film animasi seperti Sony's The Mitchells vs. the Machines dan Spider-Man: Into the SpiderVerse, atau Pixar's Turning Red dan Luca, menyoroti tren baru menuju animasi yang lebih bergaya, daripada tekstur dan pengaturan CG mendetail yang telah menjadi trend di industri untuk dua dekade terakhir.

The Bad Guys melanjutkan hal tersebut, sebagai salah satu film DreamWorks yang paling berbeda secara estetika sejak urutan 2D di Kung-Fu Panda. Latar belakang film yang lebih mencirikan pola lukis, gerakan karakter yang dilebih-lebihkan, dan efek spesifik serta urutan aksi lebih condong pada tampilan film klasik yang digambar tangan daripada yang dibuat oleh komputer.

"Saya pikir CG telah membuktikan baru-baru ini dengan Planet of the Apes dan (2019) The Lion King dan film Marvel bahwa kita dapat melakukan hiper-realisme dengan sangat, sangat, sangat baik," jelas Perifel.

The Lion KingSalah satu cuplikan di The Lion King. Foto: The Lion King (imdb)

"Dan saya pikir itu bukan tujuan lagi. Tujuannya bukan hanya untuk menjadi hiper-realistis. Jadi sekarang seperti membuka peluang baru... Bagaimana kita bisa menyesuaikan mode film itu? Gaya seperti apa yang bisa kita coba? Penampilan seperti apa yang bisa kita coba, dan mencoba mengedukasi penonton sedikit terhadap visual baru yang belum pernah kita lihat sebelumnya? Jadi saya pikir itu sedikit dari keinginan untuk menjelajah dan menunjukkan bahwa kita dapat melakukan hal-hal yang berbeda dalam animasi daripada hanya rendering gaya Disney yang realistis."

Tetapi memberikan tampilan kartun yang lebih berlebihan sebenarnya lebih sulit daripada fotorealisme yang dulu didambakan. Seperti animator lain yang harus berjuang melawan algoritma komputer yang ada untuk mendapatkan estetika visual spesifik yang mereka inginkan, Perifel dan krunya harus mencoba sesuatu yang baru.

"Ketika Anda ingin membuat sesuatu yang bergaya, pada dasarnya Anda melawan komputer," katanya.

"Karena komputer akan ingin memberi Anda sesuatu yang sempurna. Setiap tepi kubus akan menjadi garis lurus. Dan jarang Anda akan melihat garis lurus yang benar-benar nyata (di dunia). Bahkan dalam arsitektur, itu akan selalu tidak sepenuhnya sempurna, cukup hidup sehingga Anda akan memiliki ketidaksempurnaan itu. Untuk menangkapnya dan membuatnya terlihat, kami harus membuatnya menjadi karikatur. Kami harus mematahkan setiap sisi."

Setelah bekerja sebagai animator di sejumlah proyek DreamWorks, seperti Kung-Fu Panda 2 dan Rise of the Guardians, Perifel membuat debut penyutradaraan fiturnya dengan The Bad Guys, berdasarkan serangkaian novel grafis karya Aaron Babley.

Film animasi The Bad GuysFilm animasi The Bad Guys Foto: Dok. Ist

Film ini bercerita tentang sekelompok penjahat hewan, semua hewan yang secara stereotip berbahaya, dipimpin oleh Tuan Wolf (Sam Rockwell) yang menawan. Setelah pencurian ambisius, mereka akhirnya ditangkap.

Untuk menghindari hukuman penjara, Tuan Wolf meyakinkan gengnya untuk menjalani rehabilitasi atau setidaknya berpura-pura, sehingga mereka benar-benar dapat merencanakan pencurian terbesar mereka.



Simak Video "'Encanto' Sajikan Kisah Keluarga Madrigal yang Penuh Keajaiban dan Haru"
[Gambas:Video 20detik]
(ass/dar)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT