detikHot

movie

Usaha Bekraf Bikin Indonesia Dilirik Hollywood

Rabu, 10 Jul 2019 12:03 WIB Hanif Hawari - detikHot
Foto: Leon Neal/Getty Images Foto: Leon Neal/Getty Images
Jakarta - Industri film Indonesia diklaim sedang bergairah. Bekraf mencatat pasar film mengalami pertumbuhan yang meningkat terlebih sejak dikeluarkannya film dari Daftar Negatif Investasi (DNI) lewat Peraturan Presiden nomor 44 tahun 2016.

Selain target membawa film Indonesia menjadi tuan rumah di negeri sendiri, Indonesia juga diharapkan lebih agar dapat dilirik oleh industri film barat.

Beberapa negara tetangga meraup pendapatan yang fantastis lewat hal tersebut. Thailand misalnya, dilaporkan meraup pendapatan fantastis setelah diketahui negara tersebut dijadikan salah satu lokasi syuting waralaba 'Fast and Furious 9' belum lama ini.


Kini Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) tengah menggagas aturan khusus untuk juga membawa Indonesia ke arah sana. Bekraf merangkul pemerintahan daerah, untuk bisa memberi ruang bagi terciptanya kesempatan Indonesia bisa dipercaya tepat sebagai lokasi syuting berproduksi besar yang dimiliki Hollywood misalnya.

"Perizinan, maupun termasuk insentifnya. Insentifnya bisa diberikan ke pemerintah daerah sebenarnya. Pajak, pembebasan perizinan, keamanan, bebas biaya soal keamanan, dan seterusnya. Jadi ini yang sedang kita garap betul untuk itu," ungkap Ricky Joseph Pesik, Wakil Kepala Badan Ekonomi Kreatif saat ditemui di Artotel, Jakarta belum lama ini.


Untuk hal yang satu ini, Ricky menambahkan sudah ada pembicaraan dengan beberapa produsen film Hollywood yang tertarik.

"Tentunya yang bisa kita offer saat ini sementara adalah lima lokasi daerah yang sudah terbentuk Komisi Film Daerah-nya," tutur Ricky.

Komisi Film Daerah (KFD) merupakan program yang didorong oleh Bekraf untuk mengawal terbentuknya suatu lembaga film di suatu daerah. Dengan program ini, setiap daerah diharapkan mampu mendorong perekonomian daerah.
(doc/wes)


Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed