detikHot

movie

Perlukah Menggugat 'Sexy Killers'?

Jumat, 03 Mei 2019 15:37 WIB Devy Octafiani - detikHot
Foto: Dok. Instagram/watchdog_insta Foto: Dok. Instagram/watchdog_insta
Jakarta - 'Sexy Killers' heboh menjadi sorotan dan perbincangan belakangan. Dokumenter produksi Watchdoc Documentary ini mengundang opini sekaligus membuka pandangan tentang bagaimana sebuah kebijakan akan bisnis tambang batu bara ini berjalan.

Yang menjadi poinnya yaitu bisnis ini tak berjalan tanpa ada apa-apa. 'Sexy Killers' menyoroti para pemangku kekuasaan, juga diketahui sebagai pembuat kebijakan yang seakan menutup mata akan dampak konsesi batu bara.

"Di Kaltim itu tambang batu baranya sangat masif. Jadi Samarinda itu ibu kota provinsi, tapi 71 persennya adalah konsesi batubara. Bayangin tinggal di ibu kota provinsi yang 71 persennya adalah mengkonsesi batu bara, jadi kalau ada orang kecebur di lubang tambang karena keluar dari pager rumah itu udah normal dalam tanda kutip di sana," ungkap Dandhy Laksono sang sutradara yang melakukan riset empat tahun untuk membuat dokumenter ini.


Film ini diungkapkan Dandhy ia buat tanpa ada embel-embel apapun termasuk royalti. 'Sexy Killers' menjadi perjalanan panjangnya untuk memaparkan apa yang terjadi di balik suasana politik yang saat ini tengah meningkat.

"Saya merasa ingin membuat film yang tidak diganggu durasi, yang tidak diganggu sponsorship, tidak diganggu titipan iklan dan tidak diganggu rating dan share, tidak," urai Dandhy.

Ia tak memungkiri filmnya tersebut menuai reaksi dari berbagai kalangan publik. Ada yang terbuka menerima fakta yang dipaparkan lewat 'Sexy Killers' namun tak sedikit juga yang balik mempertanyakan motivasi 'Sexy Killers' dibuat.


Film nyatanya tak melulu soal hiburan. Semacam dokumenter seperti ini nyatanya menjadi pemandangan reallta yang tak jarang tak enak dirasakan. Agaknya itu yang dilakukan 'Sexy Killers'.

"Sebuah film dapat menyentuh hati dan membangkitkan visi dalam diri, dan mengubah cara kita melihat sesuatu. Mereka membawa kita ke tempat lain, mereka membuka pintu dan pikiran," ujar sutradara Martin Scorsese.



Tonton juga: Pengamat Film dan Komedian Gugat "Sexy Killers"

[Gambas:Video 20detik]


(doc/nu2)


Photo Gallery

screenshoot-movie

.
.

screenshoot-movie

.
.
FOKUS BERITA: Menggugat 'Sexy Killers'
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikhot.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com