ADVERTISEMENT

Hot Questions

Yuni Shara, I'm Every Woman

M. Iqbal Fazarullah Harahap - detikHot
Kamis, 14 Jul 2022 07:32 WIB
Jakarta -

Dalam periode wawancara ini, Yuni Shara telah mencapai usia emas dengan sebaik-baiknya. Matang secara pemikiran, kebijaksanaan dan tentu saja seperti yang diakui semua orang, kecantikan. Sedangkan menurut penelitian, menyatakan bahwa usia 50 tahun adalah tahun terbaik bagi seseorang.

Soal musik, rasanya Yuni Shara sudah usai untuk membuktikan bahwa dia adalah salah satu yang terbaik sepanjang tiga dekade terakhir. Tak hanya bagi mereka generasi ketika lagu Mengapa Tiada Maaf dirilis dan meraih empat kali Platinum, tapi juga bagi musisi hari ini. Contohnya Vidi Aldiano begitu mengagumi dan mendambakan kolaborasi dengannya. Di bagian ini mari kita semogakan bersama agar terjadi.

Itu mengapa, sepanjang wawancara detikHOT mencoba menggali isi lain dari pikiran Yuni Shara, dari lapisan yang lebih dalam. Berbicara soal keberdayaan tiada batas untuk perempuan, hubungannya tiga saudaranya, soal cinta pada lawan jenis yang belum ditemukannya selama 14 tahun terakhir menjanda sampai tentang Pancasila.

Yuni SharaYuni Shara Foto: Grandyos Zafna


Sesuai urutannya, tulisan ini akan bersusah-payah merangkum dengan singkat penuturannya yang panjang, tentang bagaimana pandangan Yuni Shara atas kaumnya sendiri. Di mata perempuan kelahiran 3 Juni itu, perempuan merupakan manusia super yang serba bisa secara teknis maupun mental tiada akhir, tanpa batas waktu.

"Perempuan itu terlahir untuk multitasking, misalnya ibu-ibu itu bisa sambil menyusui sambil baca, sambil ngapain lagi, itu bisa dilakukan perempuan dalam waktu yang bersamaan. Dia punya manajemen waktu yang lebih baik daripada pria. Artinya pagi itu dari bangun tidur dia mau ngurusin anak dulu, atau dia mau beres-beres dirinya dulu, atau ngurusin suami, itu dia bisa melakukan Selain multitasking dia juga punya manajemen waktu yang baik untuk mengatur perusahaan-perusahaan yang namanya rumah tangga."

"Perempuan itu juga harus kuat, dia dituntut untuk melanjutkan generasi berikutnya, terus kalau tidak ada generasi, dia jadi dicemooh. Perempuan itu sosok yang penting tapi kadang dianggap nggak penting dan disepelekan dalam beberapa hal, tapi kalau nggak ada perempuan yang detail-detail juga nggak terurus. Perempuan itu diwujudkan menjadi sosok yang serba menguasai banyak hal, tapi kalau dia nggak bisa satu hal aja, kekurangannya itu menjadi kesalahan dan menutup semua kebaikannya."

Yuni SharaYuni Shara Foto: Grandyos Zafna


Apa yang dikatakan Yuni bukan hal yang tak dia lakukan. Dia pun menjalani peran sebagai perempuan yang serba bisa, dimulai saat dirinya masih menjadi anak sampai kini seorang ibu.

"Sebagai anak waktu itu terlahir sudah membantu ibu setelah sekolah. Setelah periode itu, bekerja, setelahnya menikah. Setelah menikah punya anak, punya anak tetap harus bekerja juga, ngurusin suami juga, melanjutkan ini dan itu. Sampai seberapa kuat? Ya harus sekuat itu, air mata dan darah, tidak ada ujungnya. Kamu pasti ngerasain, di rumah kalau ibu lagi sakit itu rumah juga layu. Makanya kalau saya lihat perempuan malas itu, bertanya-tanya. Kalau saya nggak bisa, pagi bangun dari tempat tidur dalam posisi tempat tidur sudah rapi, nanti malam lagi baru aku di situ lagi, kecuali memang lagi sakit.

Bicara pekerjaan, pemilik nama asli Wahyu Setyaning Budi itu tercatat aktif di beberapa hal. Menyanyi tentu saja masih dilakoni. Selain itu, ada jualan barang-barang fashion secara online, termasuk barang bekas milik pribadinya. Serta pekerjaan kantoran yang enggan dia jelaskan. Belumkah Yuni lelah dengan semua itu?

"Aku nggak berani ngomong capek, karena kita itu dulu susah banget hidupnya, dan melalui tahap itu kita ingin di titik sekarang, hal yang pernah kita impikan dulu. Masa pada saat di sini mau bilang capek, nanti di-stop lagi sama Tuhan. Kalau lagi terasa capek, lagi banyak keluhan-keluhan, ngomongnya ke sajadah aja deh, atau ke psikolog juga nggak apa-apa untuk sekadar berkeluh kesah merilis masalah."

Tanpa melupakan, cerita perempuan pada paragraf di atas juga seorang ibu bagi dua anak laki-laki yang kini sudah remaja, Cavin Obient Salomo Siahaan (20) dan Cello Obient Siahaan (18). Perannya juga berlipat ganda mengingat dia pun orangtua tunggal selama 14 tahun terakhir.

"Sekarang yang di Jakarta tinggal Cello, kalau Cavin sekolah ke luar negeri. Jadi mereka pun bilang ke aku, kok kita udah sebesar ini aja masih diurusin, ya karena memang nggak ada batasnya. Aku ke mereka itu paling minimal disempetin banget makan siang bareng. "

Yuni SharaYuni Shara Foto: Grandyos Zafna


Tidak cukup hanya itu, bagi teman-teman anaknya, pelantun hits 50 Tahun Lagi itu juga menjadi sosok ibu. "Kan banyak anak yang tidak suka ngobrol sama orangtuanya, lebih suka ngobrol sama orang lain. Aku belajar juga berteman sama anakku dan teman-temannya. Temannya anak-anak sekarang kalau curhat ke aku."

Jika kalian berpikir bahwa Yuni Shara ketinggalan zaman soal tren, sepenuhnya salah. Sunflower dari Rex Orange County cukup sering menemani hari-harinya kini. Tulisan ini pun dibuat dengan iringan lagu-lagu dari grup asal Norwegia yang lagi disukainya, Boy Pablo.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT