detikHot

Wawancara Eksklusif

Ine Febriyanti Tak Ingin Kesedihan di Masa Lalu Jadi Pancingan

Sabtu, 13 Jul 2019 17:55 WIB Desi Puspasari - detikHot
Foto: Muhammad Ridho Foto: Muhammad Ridho
Jakarta - Kisah masa lalu sering kali menjadi alat bantu untuk seorang aktris memerankan karakter. Tapi hal itu tidak untuk Sha Ine Febriyanti.

Sha Ine Febriyanti menuturkan, ada kalanya pengalaman perasaan yang dia rasakan tak satu frekuensi dengan emosi yang dibutuhkan untuk sebuah karakter. Itulah yang dia rasakan ketika memerankan Nyai Ontosoroh.



"Nggak literally kayak gitu (memancing emosi untuk sebuah karakter dengan pengalaman pribadi). Kan ada orang dengerin musik, nangis. Saya nggak bisa dengerin musik nangis. Mungkin justru saya berada di karakter itu aja," ungkap aktris yang lebih dikenal dengan Ine Febriyanti itu kepada detikHOT.

"Karena ketika kita berpikir kesedihan kita di masa lalu bukan Nyai Ontosoroh, yang sedih saya, Ine Febriyanti," tegasnya.



Masa lalu Ine Febriyanti memang cukup pelik. Dirinya pernah kehilangan sang kekasih, Galang Rambu Anarki yang meninggal dunia.

Ine Febriyanti selalu berusaha dalam karakter yang dibutuhkan. Tak ingin kisah kesedihan pribadinya masuk dalam kesedihan karakter yang dimainkannya.

"Saya selalu my on character. Saya merasa benar terluka karena perpektifnya dia. Jadi nggak bisa saya padankan dengan diri saya. Misalnya gue mikirin mantan pacar gue dulu... Ah sudah jadi Ine deh. Nggak bisa, untuk saya nggak bisa," tukas Ine Febriyanti.


Simak Video "Eksklusif! Cara Ine Febriyanti Olah Emosinya Sebagai Nyai Ontosoroh"
[Gambas:Video 20detik]
(pus/wes)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed