Akhmad Sekhu Siap Rilis Buku Puisi Ketiga Berjudul Memo Kemanusiaan

Hanifa Widyas - detikHot
Rabu, 11 Mei 2022 12:04 WIB
Akhmad Sekhu
Foto: Istimewa

Puisi-puisi karya Akhmad Sekhu

1. Sajak Selebritas

Inilah dia yang selalu bergaya di depan kamera

Sedikit terbuka yang orang suka di antara debat hujat

dan gegap puja dengan persepsi liar menelanjangi

Yang akan selalu menjurus ke arah kontroversi

Seperti tidak ada cap lain, selain hanya penuh sensasi

Padahal dia hanya sekedar jalani profesi secara profesional

Serta tanggung jawab sesuai dengan perjanjian kontrak

Sama seperti pekerjaan-pekerjaan lain untuk mengganjal perut

Meski yang dilakukannya bersentuhan dengan perasaan

Betapa dia tetap berprinsip memegang konsekuensi

Inilah dia yang sudah pasrah apa adanya dengan dada terbelah

Penghayatan total sebuah peran di antara decak kagum

Dan desah mesum dengan fantasi tinggi mengembara

Yang selalu tepat menuju ke arah bernama nafsu syahwat

Seperti tidak ada kata lain, selain hanya sungguh seksi

Menteng, Jakarta Pusat, 2020

2. Paradoks Peran

Kau melakukan serangkaian adegan

Yang sebenarnya itu bukan dirimu.

"Ini demi peran, " bisikmu pelan

Begitu tenang tapi pasti kau lucuti

Keraguan seperti tanggalkan pakaian

Banyak penggemar bergetar menunggumu

Dengan sangat sabar di balik gemerlap layar

Perasaan tak karuan, betapa mereka benar-benar

Ingin tahu lika-liku hidupmu. Juga lekak-lekuk

Tubuhmu, bahkan keseluruhan dirimu utuh

Sutradara tampak hanya tahu sebatas adegan

Karena hanya ingin shooting cepat diselesaikan

Sedangkan wajah produser selalu saja was-was

Kalau jalannya shooting tak sesuai dengan jadwal

Deretan angka rupiah akan semakin membengkak

Lawan main sebenarnya sangat grogi menghadapimu

Diam-diam berharap dapatkan cintamu di lokasi shooting

Tapi ada yang begitu sangat dekat dengan dirimu

Dalam keutuhan dirimu penuh, lahir maupun batin

Hati nuranimu sendiri yang sangat setia menjagamu

Pengadegan, Pancoran, Jakarta Selatan, 2020

3. Pelajaran untuk Selalu Cuci Tangan

Tak biasanya kita selalu cuci tangan, apalagi malam hari

Tapi ini harus kita lakukan demi untuk memerangi corona

Virus yang super lembut itu tak bisa kita hadapi terang-terangan

Tubuh bersihlah yang mampu membuat corona luluh melemah

Corona membuat kita sesama saudara saling curiga, bahkan perang

Urat syaraf yang membuat tensi kita naik tinggi hingga kram otak

Antar kita juga dipaksa harus jaga jarak, meski kita sudah akrab

Bahkan kita harus selalu pakai masker, sampai kita jadi susah nafas

Tak ada lagi udara bersih, yang ada kematian mengancam diam-diam

Masa darurat ditetapkan, seluruh warga dunia tak berdaya apa-apa

Sungguh semua aktifitas dibuat lumpuh tak ada yang bisa dilakukan

Tak biasanya kita selalu cuci tangan, apalagi malam hari

Sudah tak bisa dibiarkan kematian makin mengancam diam-diam

Jalan satu-satunya kita memang harus melawan corona

Dengan kita selalu membersihkan diri dari kotoran hakiki

Tempat ibadah kini sudah tak lagi jadi tempat doa-doa dipanjatkan

Pusat keramaian ditutup, berbagai kegiatan ditiadakan, sekolah diliburkan

Semua orang harus mau mengurung diri dipaksa untuk betah di rumah

Betapa kita semua dibuat begitu sangat ketar-ketir penuh kekhawatiran

Tak ada lagi kenyamanan, kematian benar-benar mengancam diam-diam

Mari kita seluruh warga dunia untuk selalu cuci tangan setiap waktu

Saatnya bersatu membersihkan diri kita untuk bersama melawan corona

Pengadegan, Pancoran, Jakarta Selatan, 20 Maret 2020

Akhmad Sekhu banyak berkarya sastra, antara lain buku puisi tunggalnya Penyeberangan ke Masa Depan (1997), Cakrawala Menjelang (2000), Memo Kemanusiaan (manuskrip). Selain itu, ada pula novelnya, antara lain Jejak Gelisah (2005), Chemistry (2018), Pocinta (2021). Sekhu juga menyiapkan kumpulan cerpen siap terbit berjudul Semangat Orang-Orang Jempolan.

Adapun, puisi, cerpen, dan artikelnya dimuat di banyak buku antologi bersama, di antaranya Cerita dari Hutan Bakau (1994), Serayu (1995), Fasisme (1996), Mangkubumen (1996), Zamrud Khatulistiwa (1997), Tamansari (1998), Jentera Terkasa (1998), Gendewa (1999), Embun Tajalli (2000), Jakarta dalam Puisi Mutakhir (2001), Nyanyian Integrasi Bangsa (2001), Malam Bulan (2002), Nuansa Tatawarna Batin (2002), Aceh dalam Puisi (2003), Bisikan Kata Teriakan Kota (2003), Maha Duka Aceh (2005), Bumi Ini adalah Kita Jua (2005).

Komunitas Sastra Indonesia: Sebuah Perjalanan (2008), Antologi Seratus Puisi Bangkitlah Raga Negeriku! Bangkitlah Jiwa Bangsaku! (Seratus Tahun Budi Utomo 1908-2008, diterbitkan Departemen Komunikasi dan Informatika RI, 2008), Murai dan Orang Gila (2010), Antologi Puisi dan Cerpen Festival Bulan Purnama Majapahit (2010), Kabupaten Tegal; Mimpi, Perspektif, dan Harapan (2010), Antologi Puisi Penulis Lepas (2011), Negeri Cincin Api (2011), Equator (antologi 3 bahasa; Indonesia, Inggris, Jerman, setebal 1230 halaman, 2011), Antologi Puisi Religi "Kosong = Ada" (2012), Ensiklopedi Gubernur Jakarta: dari Masa ke Masa (2012), Buku cerita anak-anak "Hantu Siul dan 14 Cerita Keren Lainnya" (2014), Memo untuk Presiden (2014),

Puisi Menolak Korupsi 4: Ensiklopegila Koruptor (2015), Antologi Puisi 'Syair Persahabatan Dua Bangsa' 100 Penyair Indonesia-Malaysia (2015), Membaca Kartini: Memaknai Emansipasi dan Kesetaraan Gender (2016), Memo Anti Terorisme (2016), Memo Anti Kekerasan Terhadap Anak (2016), Ziarah Sunyi (2017), Hikayat Secangkir Robusta (2017), Buku Antologi Puisi Kemanusiaan dan Anti Kekerasan "Jejak Air Mata: Dari Sittwe ke Kuala Langsa" (2017), Kumpulan Puisi Wartawan Indonesia "Pesona Ranah Bundo" (2018) memperingati Hari Pers Nasional (HPN) 2018, Dari Negeri Poci 9: Pesisiran.(2019), Merenda Kata, Mendulang Makna; Proses Kreatif Sastrawan Jawa Tengah (2019), Pandemi Puisi (2020), Peradaban Baru Corona: 99 Puisi Wartawan-Penyair Indonesia (2020). Dari Negeri Poci 10: Rantau (2020), Kartini Menurut Saya (2021), Corona Pasti Berlalu; Mencatat Covid-19: Tragedi, dan Harapan Setelah Itu (2021), Antologi Puisi 114 Penyair Indonesia "Kebaya Bordir untuk Umayah" (2021), Dari Negeri Poci 11: Khatulistiwa (2021), Antologi Puisi 115 Penyair Indonesia "Seribu Tahun Lagi" (2021), Antologi Puisi Penyair Nusantara "Jakarta dan Betawi" (2021), Puisi Menolak Korupsi 8; "Korupsi di Korona" (94 Penyair Indonesia) (2021), Para Penyintas Makna (2021), Lima Titik Nol; Masyarakat Cerdas dalam Puisi (2022).

Catatan tentang kesastrawanannya masuk dalam Bibliografi Sastra Indonesia (2000), Leksikon Susastra Indonesia (2001), Buku Pintar Sastra Indonesia (2001), Leksikon Sastra Jakarta (2003), Ensiklopedi Sastra Indonesia (2004), Gerbong Sastrawan Tegal (2010), Apa & Siapa Penyair Indonesia (2017), dan lain-lain.


(ads/ads)