DetikHot

book

Cucu Nelson Mandela hingga Susi Pudjiastuti Hadiri UWRF 2018

Selasa, 14 Ags 2018 17:25 WIB  ·   Tia Agnes - detikHOT
Cucu Nelson Mandela hingga Susi Pudjiastuti Hadiri UWRF 2018 Cucu Nelson Mandela hingga Susi Pudjiastuti Hadiri UWRF 2018 Foto: UWRF 2018
Jakarta - Ubud Writers and Readers Festival (UWRF) 2018 kembali mengumumkan daftar lengkap nama pembicara serta program-programnya. Lebih dari 160 pembicara akan mengisi festival sastra dan seni terbesar di Asia Tenggara yang berlangsung pada 24-28 Oktober 2018 di Ubud, Bali.

Sejumlah nama yang diumumkan kali ini ada yang kerap bolak-balik dalam festival sastra namun sebagian besar lainnya adalah baru. Dalam keterangan pers yang diterima, Selasa (14/8/2018), narasumber yang akan mengisi hadir dari 30 negara berbeda.



Ada Menteri Kelautan dan Perikanan Indonesia Susi Pudjiastuti yang mengisi panel sesuai kehadirannya di Bali pada Oktober mendatang. Cucu Nelson Mandela, Ndaba Mandela yang juga pendiri Africa Rising Foundation sekaligus penulis buku 'Going to the Mountain: Life Lessons from My Grandfather'.

Dari tanah Afrika, juga adalah Clemantine Wamariya yang terkenal lewat memoar terlarisnya 'The Girl Who Smiled Beads' yang mendeskripsikan perjalanannya, dari masa kanak-kanaknya yang indah di Rwanda, mencari suaka di delapan negara Afrika, hingga menerima status suaka di Amerika Serikat tahun 2000. Penulis asal India Anuradha Roy yang juga nominator Man Booker Prize tahun 2015 bakal hadir.

Penulis kelahiran Indonesia yang sedang bersinar Clarissa Goenawan juga bakal hadir lewat karya 'Rainbirds'. Sidney Jones yang selama ini diakui dunia mampu menangani konflik etnis dan pemberontakan akan bergabung bersama Janet Steele penulis buku 'Mediating Islam'.

Fatima Bhutto, penulis memoar pemenang penghargaan asal Pakistan; Uzodinma Iweala, pembuat film asal Amerika Serikat berdarah Nigeria yang juga merupakan dokter dan CEO The Africa Center di New York.

Sejumlah nama narasumber dari Indonesia juga hadir di antaranya adalah Sapardi Djoko Damono, Dee Lestari, Aan Mansyur, Leila S.Chudori, Avianti Armand, Djenar Maesa Ayu, Putu Fajar Arcana, Norman Erikson Pasari, Nuril Basri, Rain Chudori sampai Garin Nugroho.

"Setelah 15 tahun, kami merasa Festival ini telah memenuhi tujuannya, yaitu menjadikan Ubud sebagai pusat bagi para pencinta sastra baik secara nasional maupun internasional. Festival ini juga telah mampu membangkitkan minat terhadap sastra Indonesia. Sebagian besar pengunjung pada hari-hari pertama Festival mengaku bahwa mereka tidak mengetahui apapun mengenai penulis Indonesia. Namun, perlahan hal ini berubah," ujar Founder dan Director UWRF, Janet DeNeefe.


(tia/tia)

Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed