DetikHot

book

Karakter Utama Novel 'Aroma Karsa' Terinspirasi dari Kondisi Hiperosmia

Rabu, 14 Mar 2018 17:33 WIB  ·   Tia Agnes - detikHOT
Karakter Utama Novel Aroma Karsa Terinspirasi dari Kondisi Hiperosmia Dee Lestari Foto: Tia Agnes
Jakarta - Sukses menerbitkan 'Supernova: Inteligensi Embun Pagi' dua tahun lalu, Dee Lestari menerbitkan buku ke-12 yang berjudul 'Aroma Karsa'. Ada dua karakter utama dalam novel yang keduanya terinspirasi dari kondisi hiperosmia.

Menurut penuturan Dee Lestari saat media gathering, karakter Jati Wesi murni fiktif belaka. Namun, kondisi seseorang yang terlalu peka dengan aroma tertentu atau disebut hiporesmia diakui Dee memang ada.

"Hiperosmia profilnya lebih cocok ke Tanaya Suma. Berbeda dengan Jati Wesi yang dari lahir memang sudah ada bakat tertentu. Saya membayangkan kondisi Jati Wesi yang serba sengsari tapi bisa bertoleransi dengan bau-bauan," tutur Dee.


Lewat karakter Jati Wesi dan Tanaya Suma, Dee mengaku sengaja memberikan dua kutub berbeda. Baik dari sifat maupun arti nama keduanya.

"Jati Wesi itu sebenarnya berasal dari Jati Besi yang melambangkan kekuatan dan memang terlihat dari karakternya," lanjutnya lagi.

Sebelumnya Dee menerbitkan enam novel seri Supernova, Rectoverso, Filosofi Kopi, Madre, dan Perahu Kertas. Novel 'Aroma Karsa' tersedia di toko buku serentak pada 16 Maret mendatang.

[Gambas:Video 20detik]


(tia/dar)

Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed