DetikHot

book

100 Tahun Juan Rulfo, Novel 'Pedro Paramo' Rilis di Indonesia

Selasa, 10 Okt 2017 10:30 WIB  ·   Tia Agnes - detikHOT
100 Tahun Juan Rulfo, Novel Pedro Paramo Rilis di Indonesia Foto: Gramedia Pustaka Utama
Jakarta - Memperingati 100 tahun sastrawan Juan Rulfo, novelnya yang berjudul 'Pedro Paramo' rilis di Jakarta. Novel yang diterbitkan oleh Gramedia Pustaka Utama itu rilis akhir pekan lalu di Galeri Salihara bertepatan dengan ajang Literature and Ideas Festival (LIFEs) 2017.

Peluncuran Pedro Páramo menjadi bagian dari pembukaan pameran Xalisco Performative Exhibition: Juan Preciado karya seniman Hanafi. Editor Senior Bidang Fiksi Gramedia Pustaka Utama Siska Yuanita mengatakan lebih dari satu dekade, pihak GPU berusaha untuk membeli hak terjemahan buku-buku Amerika Latin.

"Kami ingin menerbitkannya secara legal di Indonesia. Hanya saja, sulit sekali mendapat kepercayaan dari Agencia Literaria Carmen Balcells, yang memegang hak terbit banyak karya penulis Amerika Latin pemenang penghargaan dunia," kata Siska Yuanita.



Baru di tahun 2007, Carmen Balcells mempercayakan hak cipta terjemahan buku-buku Isabel Allende kepada Gramedia Pustaka Utama. "Momen itu kami gunakan untuk menerbitkan salah satu karya realisme magis terbaik Juan Rulfo," lanjutnya lagi.

Novel 'Pedro Páramo' berkisah mengenai Juan Preciado, yang pergi ke Comala untuk mencari ayahnya, Pedro Páramo. Alih-alih menemukan kota yang selalu diceritakan dengan penuh nostalgia kebahagiaan, ia justru tiba di Comala yang gersang dan ditinggalkan.

Tapi ternyata, Comala tak sepenuhnya mati. Kota itu dipenuhi bayang-bayang dan gumaman, dan Juan Preciado pun mendengar berbagai kisah muram bagaimana Comala menderita dalam cengkeraman kekuasaan Pedro Páramo. Di celah-celah tipis antara yang hidup dan yang mati, Comala masih didiami penghuni-penghuni terakhirnya yang tak mau––dan tak bisa––pergi.

Juan Rulfo dikenal karena dua buku tipis yang menjadikannya salah satu penulis Amerika Latin paling terpandang. Yakni 'Pedro Páramo' (1955) dan 'El Llano en Llamas' (1953), kumpulan cerita pendek yang diterbitkan dalam bahasa Inggris dengan judul 'The Burning Plain and Other Stories'.

"Novel ini menjadi embrio munculnya genre realisme magis di dunia sastra. Dan menjadi karya penting yang memberikan pengaruh kepada penulis besar dunia termasuk Gabriel Garcia Marquez," ujar General Manager Gramedia Pustaka Utama, Siti Gretiani.


(tia/tia)

Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed