Laporan dari Frankfurt

Sukses di Frankfurt Book Fair 2016, Indonesia Jual 141 Judul Buku

Andi Saputra - detikHot
Senin, 24 Okt 2016 07:18 WIB
Foto: Andi Saputra
Frankfurt - Indonesia sukses mengikuti Frankfurt Book Fair (FBF) 2016. Salah satunya adalah pertemuan B to B yang menghasilkan kontrak penjualan 141 judul buku ke berbagai negara, baik paper book atau e-book.

"Padahal jumlah penerbit yang dibawa kali ini lebih sedikit dari tahun lalu. Tahun ini hanya membawa 10 penerbit dan 1 agensi," kata Ketua Komite Buku Nasional (KBN) Laura Prinsloo di sela-sela acara FBF 2016 di Frankfurt Book Fair 2016, Jerman, Minggu (23/10/2016).

Di mana tahun lalu Indonesia membawa 30 penerbit dengan posisi sebagai Guest of Honour. Adapun tahun ini Indonesia hanya hadir sebagai peserta biasa.

Detail jumlah judul yang terjual rights-nya sebanyak 71 judul dan dari 71 judul tersebut yang dilakukan kontrak on the spot sebanyak 19 judul. Adapun distributor e-books Brasil akan mendistribusikan 70 judul e-books (Lontar) sehingga total 141 judul. Jumlah itu didapat dari pameran lima hari yang digelar, 3 hari dibuka untuk pelaku bisnis dan sisanya untuk umum.

"Saya harap, tahun depan kita juga bisa ikut dalam hall desain grafis," ucap Laura.

Sebab di ajang FBF ini juga digelar berbagai pameran terkait penerbitan, termasuk grafis, kalender, buku memasak hingga alat digital e-book. Saat ini desain grafis dari Indonesia masih bergabung dengan stand Indonesia sehingga kurang maksimal terpublikasi.

"Ajang seperti ini mengenalkan Indonesia ke luar di pentas dunia," ucap Laura.

Jumlah judul atau seri yang diminati penerbit luar negeri secara serius dengan meminta PDF-nya sebanyak 82 judul dan 15 seri. Jumlah itu akan bertambah di luar FBF karena puluhan penerbit asing sudah menjalin komunikasi dengan penerbit dalam negeri.

"Negara-negara yang membeli dan serius mempertimbangkan untuk membeli yaitu penerbit dari Amerika Serikat, Inggris, Jepang, Tiongkok, India, Pakistan, Libanon, Nepal, Malaysia, Australia. Terima kasih," ujar Direktur Borobodur Agensi, Nung Atasana.

FBF merupakan pameran dagang di bidang penerbitan buku terbesar di dunia. Usia FBF ini mulai digelar sejak ditemukan mesin cetak oleh Johannes Gutenberg. Kini pameran itu dihadiri ratusan penerbit dari 100 an negara hadir, dari Jepang, Korea, Argentina, Kolombia, Bolivia dan tentu saja negara di seluruh daratan Eropa.

(asp/tia)