Dua Tahun Kena Imbas Pandemi, 6 Dalang Senior Boyolali Ngamen

Ragil Ajiyanto - detikHot
Kamis, 23 Sep 2021 09:05 WIB
6 Dalang Senior Boyolali Ngamen
Enam dalang senior di Boyolali ngamen dari rumah ke rumah imbas dampak pandemi Foto: Ragil Ajiyanto/ detikcom
Boyolali -

Enam dalang senior di Boyolali terpaksa mengamen dari rumah ke rumah. Hal itu dilakukan karena dampak pandemi COVID-19 berkepanjangan.

Selama dua tahun terakhir, mereka tak bisa pentas atau tidak ada tanggapan sehingga tak mendapatkan uang pemasukan.

"Wayang ngamen ini karena perekonomian. Jujur dalang sekelas saya, Pak Sartono, Pak Kasim itu nggak punya keterampilan lain selain mendalang. Jadi yang penting saya mencari rezeki halal, tidak melanggar protokol kesehatan," Ki Joko Sunarno, salah satu dalang ditemui saat mengamen di rumah Sumarno, warga Dukuh Dronco, Desa Ringinlarik, Kecamatan Musuk, Kabupaten Boyolali, Rabu (22/9/2021).

Kegiatan ngamen tersebut juga dilakukan untuk mengobati rasa kangennya terhadap wayang dan para penggemar wayang. Sehingga wayang ngamen ini selain untuk menopang perekonomian keluarga, juga untuk melestarikan seni budaya wayang kulit.

"Wayang ngamen ini terinspirasi karena hampir dua tahun kami ber-enam ini belum diizinkan untuk mendalang (dampak pandemi COVID-19). Kami sangat rindu kesenian saya, dengan budaya saya, juga rindu dengan penggemar-penggemar wayang," ucap dalang asal Kecamatan Karanggede, Kabupaten Boyolali ini.

6 Dalang Senior Boyolali Ngamen6 Dalang Senior Boyolali Ngamen Foto: Ragil Ajiyanto/ detikcom

Menurut Ki Joko Sunarno, ada enam dalang yang terlibat dalam wayang ngamen ini. Yaitu, dirinya sendiri. Kemudian, Ki Kasim Sabandi Purwowasito dari Klaten, Ki Bambang Wiji Nugroho dari Yogya, Ki Wartoyo dari Nogosari, Boyolali, Ki Joko Sartono dan Setyo Margono, keduanya dari Musuk Boyolali. Selanjutnya juga ada dua dalang muda dari Boyolali yakni Ki Kangko dan Anggoro Dwi Sadono.

Dalam ngamen ini, pagelaran wayang pun dilakukan sangat sederhana. Kelir yang dipasang ukuran kecil. Kemudian gamelan yang mengiringi hanya lima, yaitu gender, demung, saron, kendang dan kempul atau gong. Serta terkadang ada satu sinden.

6 Dalang Senior Boyolali Ngamen6 Dalang Senior Boyolali Ngamen Foto: Ragil Ajiyanto/ detikcom

Karena yang terlibat semuanya dalang, maka warga yang menanggap pun berhak dan bisa memilih, siapa yang mendalang termasuk dengan lakonnya. Untuk durasi, Joko Sunarno, mengatakan rata-rata selama tiga jam. Namun demikian juga tergantung permintaan yang menanggap.

"Durasi tergantung permintaan, rata-rata 3 jam. Per dalang satu jam. Dengan tiga jam harapan kami tidak melanggar Prokes (protokol kesehatan COVID-19)," imbuhnya.

Baca halaman berikutnya tentang para dalang senior asal Boyolali yang terkena dampak pandemi.



Simak Video "Sosok Dalang Cilik Berprestasi di Kulon Progo"
[Gambas:Video 20detik]