DetikHot

art

Di Balik Cerita Lukisan 'Telanjang' Karya Hendra Gunawan

Selasa, 07 Ags 2018 15:05 WIB  ·   Tia Agnes - detikHOT
Di Balik Cerita Lukisan Telanjang Karya Hendra Gunawan Foto: Tia Agnes
Jakarta - Sosok maestro seni lukis Hendra Gunawan dirayakan oleh Ciputra Artpreneur. Ada 32 lukisan langka Hendra yang dipamerkan lewat pameran 'Prisoner of Hope' di Ciputra Museum.

Salah satu lukisan yang menarik perhatian adalah potret dari istri Hendra yang bernama Noraini. Potretnya bukan ditampilkan biasa-biasa saja, namun tanpa sehelai benang sekalipun.

Lukisannya tak bisa melihat dengan mata telanjang, pengunjung harus mengintip di balik lubang kecil. Lukisan berjudul 'Telanjang' atau 'Nude' itu dipamerkan di ruang kotak berwarna pink.

Ditemui di Ciputra Museum, sang istri menuturkan mengenai kisah di balik adanya lukisan tersebut.

"Itu kami berdua lagi penuh cinta, nggak cinta ya nggak mungkin sebagus itu menurut Pak Hendra. Tapi kan namanya pelukis handa masa udah dicipta, nggak bagus," tutur Nuraini.

Di Balik Cerita Lukisan 'Telanjang' Karya Hendra GunawanDi Balik Cerita Lukisan 'Telanjang' Karya Hendra Gunawan Foto: Tia Agnes

Ia menuturkan saat dirinya dilukis umurnya sekitar 23 atau 24 tahun. Ciputra sebagai kolektor terbanyak bagi karya-karya Hendra pun menuturkan lukisan istri kedua Hendra sebagai 'Mona Lisa' dari Indonesia. Saat persiapan pameran 100 tahun Hendra Gunawan, Ciputra pun memaksa agar pihak keluarga mau memajangnya.

"Itu maksa Pak Ci, saya bilang janganlah. Pak Ci bilang, kalian harus berbangga ini saya pamerkan, saya bilang janganlah pak. Lalu kata anak saya, kan saya sudah berjilbab. Tapi kan itu memang seni yah, sayanya juga malu," tutur Nuraini.

Di antara lukisan-lukisan yang berhasil dilukiskan Hendra, hanya satu karya yang obyek lukisannya telanjang. Menurut kurator pameran Agus Dermawan T, Hendra pernah melukiskan perempuan telanjang tapi dengan selendang atau sedang mandi bersama obyek-obyek lainnya.

"Hanya satu yang telanjang. Yang lainnya sedang mandi dan bersama perempuan lainnya," terang Agus.

Perayaan 100 tahun Hendra Gunawan masih berlangsung hingga 16 Agustus 2018. Selain pameran, Ciputra Artpreneur juga menggelar diskusi panel tentang perjalanan dan karya Hendra dengan diskusi 'Art for Life' pada 8 Agustus.

Serta diskusi menenai popularitas seni digital berjudul 'Thinking Beyond Large Scale Digital Scrreen' oleh Adi Panuntun dan pertunjukan tari Gigi Art of Dance 'Broadway on Thursday - A Tribute to Well-Known Musicals.




(tia/mah)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed