Mengenang S.Sudjojono Lewat Sketsa dan Memorabilia

Tia Agnes - detikHot
Jumat, 09 Jun 2017 15:32 WIB
Mengenang S.Sudjojono Lewat Sketsa dan Memorabilia Foto: Tia Agnes/detikHOT
Jakarta - Wangi pandan menyeruak ketika memasuki bagian depan Bentara Budaya Jakarta. Lukisan Rose Pandanganwangi dan S.Sudjojono menyapa pengunjung yang ingin melihat-lihat eksibisi 'Hidup Mengalun Dendang'.

Bagi Sindoesoedarsono Sudjojono atau akrab disapa Pak Djon, sketsa itu sangat penting sekali. "Dengan warna terang orang bisa menipu. Dengan tema orang bisa ngibulan si-penglihat. Dengan sketsa tidak bisa orang bohong, dia tidak bisa lain dari pada bares," tulis S.Sudjono pada Oktober 1970 silam.

Memasuki bagian sebelah kiri ruang galeri, sketsa-sketsa Sultan Agung terpajang. Ada gaya duduk Sultan Agung, gaya-gaya perkelahian pasukan Jawa melawan Belanda, adegan penusukan dalam peperangan, kondisi di zaman Sultan Agung, hingga sketsa perencanaan patung-patung S.Sudjojono.

"Pak Djon sangat detail dan melakukan riset mendalam yang nggak sembarang riset. Di sketsanya ada tiga gaya pose duduk Sultan Agung, sebegitu detail gerak geriknya," kata kurator pamean Ipong Purnama kepada detikHOT, Kamis (8/6/2017) lalu.

Baca Juga: Sketsa dan Memorabilia S.Sudjojono Dipamerkan di Bentara Budaya Jakarta

Mengenang S.Sudjojono Lewat Sketsa dan Memorabilia Mengenang S.Sudjojono Lewat Sketsa dan Memorabilia Foto: Tia Agnes/detikHOT


Termasuk sketsa tentang seragam tentara Belanda. Khusus untuk lukisan 'The Battle of Sultan Agung and Jan Pieterszoon Coen', S.Sudjojono sampai meriset hingga ke Belanda.

Di sisi bagian kanan ruang galeri, terdapat lukisan 'Gerilya' yang menjadi koleksi Kompas Gramedia Group, lukisan S.Sudjojono, lukisan Rose Pandanwangi, termasuk video S.Sudjojono dan Rose ketika diwawancarai reporter asing.

Karya yang dipamerkan kali ini bukanlah karya sebelum hasil akhir (lukisan) jadi tapi sketsa telah berdiri sendiri sebagai sebuah karya. "Sketsa dianggap setara dengan lukisan dan sama-sama berkualitas," tutur Ipong.

Mengenang S.Sudjojono Lewat Sketsa dan Memorabilia Mengenang S.Sudjojono Lewat Sketsa dan Memorabilia Foto: Tia Agnes/detikHOT


'Hidup Mengalun Dendang' tak hanya memamerkan sketsa-sketsa berharga milik S.Sudjojono tapi juga memorabilia bersama sang istri. Di ruang galeri yang lain terdapat momen-momen pribadi milik S.Sudjojono dan Rose Pandanwangi.

Ada sketsa yang ditorehkan S.Sudjojono ketika melihat Rose menyanyi seriosa di RRI, surat cinta yang dituliskannya dalam bahas Belanda, serta yang paling fenomenal adalah lukisan Rose Pandanwangi mengenakan gaun berwarna merah. Di dalam ruangan khusus terdapat suara bak milik S.Sudjojono yang tengah membaca surat romantis kepada istrinya.

Karya sketsa dan memorabilia S.Sudjojono dapat dilihat di Bentara Budaya Jakarta hingga 13 Juni mendatang. Jangan sampai ketinggalan ya!

Baca Juga: Cerita Sketsa Monumen Selamat Datang S.Sudjojono yang Fenomenal

(tia/dar)