DetikHot

spotlight

Metode Melukis Fastline, Cara Abenk Alter Buat Sebuah Lukisan

Selasa, 12 Des 2017 13:00 WIB  ·   Tia Agnes - detikHOT
Metode Melukis Fastline, Cara Abenk Alter Buat Sebuah Lukisan Metode Melukis Fastline, Cara Abenk Alter Buat Sebuah Lukisan Foto: Tia Agnes/ detikHOT
Jakarta - Setiap seniman punya cara maupun teknik tersendiri dalam berkarya. Sama halnya dengan Abenk Alter yang menamakan metode menciptakan sebuah lukisan dengan 'fastline'.

'Fastline' atau garis cepat' menjadi dasar dari lukisan-lukisan Abenk. Jika disimak lebih mendalam, di permukaan atas kanvas terdapat beragam bentuk random, garis tak tentu arah, dan ada beberapa yang terdiri seperti sebuah karakter. Dahulu fastline dibiarkan Abenk tanpa warna, baru dibuatkan karakter di atas 'fastline'.

Kini 'fastline' berubah menjadi karakter itu sendiri. Menurut Abenk, dia mendapatkan ide tersebut ketika masih menempuh pendidikan magister dan belajar buku-buku sufi maupun Filsafat Timur.



"Sebelumnya fastline dan karakter saya pisahkah. Karakter yang saya kasih warna dan fastline didiemin aja. Keduanya tadinya jadi entitas yang berbeda, tapi saya bikin jadi satu," ujar Abenk ketika mengobrol dengan detikHOT di RUCI Art Space, beberapa waktu lalu.

Namun, warna-warna yang dipakai Abenk masih sama seperti sebelumnya. Yakni, kuning, hijau, biru, dan merah yang diidentikkan dengan api.

Metode Melukis <i>Fastline</i>, Cara Abenk Alter Buat Sebuah LukisanMetode Melukis Fastline, Cara Abenk Alter Buat Sebuah Lukisan Foto: Tia Agnes/ detikHOT


"Itu empat warna yang lumayan mempengatuhi tone-tone warna saya dalam melukis," lanjutnya.

Buku sufi karya Hazrat Inayat Khan diakui Abenk mempengaruhi seri lukisannya kali ini. "Kembali lagi karena perspektif vibrasi lagi, saya menemukan alasan untuk menggabungkan antara penggunaan fastline dan karakter-karakter saya," kata Abenk.



"Karena perspektif dari sufi tersebut yang menjadikan ada penggabungan ini. Dia mengatakan semua yang termanifestasi di dunia fisik lahir dari vibrasi. Fastline untuk vibrasi tersebut yang akhirnya menciptakan untuk makro kosmos-nya," lanjut pria yang kini berusia 32 tahun.

Karya-karya Abenk bisa dilihat di RUCI Art Space hingga 28 Januari 2018 mendatang. Pameran kolektif 'Place of Belonging' menampilkan karya dua seniman lainnya, Glenda Sutardy dan Mark Schdroski.




(tia/doc)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed