DetikHot

spotlight

Hana Madness: Seni Sebagai Penyembuhan dan Apresiasi

Selasa, 14 Nov 2017 19:25 WIB  ·   Tia Agnes - detikHOT
Hana Madness: Seni Sebagai Penyembuhan dan Apresiasi Hana Madness: Seni Sebagai Penyembuhan dan Apresiasi Foto: Tia Agnes/ detikHOT
Jakarta - Sejak kecil Hana Madness merasa ada yang salah di dalam pikirannya. Ketika melakukan pemeriksaan ke dokter, diagnosa awalnya adalah skizrofenia namun ternyata selama ini dia mengalami bipolar psikotik.

Melalui seni pula, Hana melakukan penyembuhan atau terapi. Dengan menggambar secara iseng atau doodle, karyanya kini telah dikenal ke penjuru Indonesia.

Bertahun-tahun mengalami bipolar dan mengaku kondisinya parah saat itu, bagaimana cara Hana mengatasinya?

"Ketika depresi gue nggak lakuin apa-apa. Semua halusinasi gue nikmatin. Gue masih fighting terhadap hal itu sampai sekarang. Banyak yang bilang hapus mindset dan ubah, gangguan jiwa itu sifatnya kompleks sekali," tutur Hana ketika mengobrol dengan detikHOT di kawasan Kota Tua, Jakarta Barat, belum lama ini.



Imajinasi liar serta halusinasi tersebut Hana coba salurkan lewat menggambar. "Sayang banget kalau didiemkan, harus disalurkan."

Menurutnya pula, seni sekarang tak hanya sebagai penyembuhan. Namun telah berubah fungsi menjadi ajang apresiasi.

Hana Madness: Seni Sebagai Penyembuhan dan Apresiasi Hana Madness: Seni Sebagai Penyembuhan dan Apresiasi Foto: Tia Agnes/ detikHOT


"Gue nggak mau stuck hanya di persoalan terapi tapi pingin step by step melangkah lebih lanjut, yang penting konsisten. Biar orang bisa nikmati karya seni gue. Elu nggak mesti sekolah seni kok buat dibilang seniman. Selagi punya karya, ya ikutan pameran," lanjut Hana.



Setelah mengikut pameran kolektif 'Artotel Week', rencananya Hana juga ingin menggelar sebuah eksibisi solo. Tak hanya menampilkan doodle-doodle ciptaannya saja, tapi juga patung berskala besar yang memuat karakternya.

Dia berharap agar publik khususnya pecinta seni dapat mengapresiasi karya-karyanya. "Terserah mereka mau menginterpretasikan karya gue kayak apa. Gue butuh apresiasi karya-karya gue," pungkasnya.


(tia/nu2)

Photo Gallery
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed