DetikHot

new-release

'Warm On A Cold Night' HONNE: Seperti Flu di Musim Hujan

Senin, 20 Mar 2017 13:00 WIB  ·   Rendy Tsu - detikHOT
Warm On A Cold Night HONNE: Seperti Flu di Musim Hujan Foto: Tatemae Recordings
Jakarta - HONNE muncul seperti epidemi. Tidak terlihat, tapi diam-diam menjangkit dengan cepat dari telinga ke telinga. Mereka baru saja selesai tampil pada acara Music and Art Festival yang diselenggarakan oleh FEB UI setiap tahunnya dan kabarnya tiketnya habis ludes terjual. Entah apa yang membuat mereka terkenal di Indonesia, yang pasti duo yang digawangi oleh James Hatcher dan Andy Clutterbuck ini takjub melihat respons penggemar mereka di sini.

https://hot.detik.com/music/3445040/honne-takjub-lihat-penggemarnya-di-indonesia

Padahal di tangga lagu musik dunia seperti Billboard, HONNE hanya bertahan di urutan ke-23 lewat single 'Good Together'. Itulah yang membuat saya mencoba meresensi debut album berjudul 'Warm On A Cold Night' yang dirilis tahun 2016 ini.

Nama HONNE diambil dari bahasa Jepang yang berarti "True Feeling", sering kali disalahartikan dengan 'tatemae' yang jika diterjemahkan bermakna kontras tentang perilaku yang diperlihatkan orang kepada publik. Kedua makna tersebut memiliki gap yang jelas berbeda, namun keduanya menyusup dengan baik dari balik lirik dan musik mereka.

"Hari-hari yang baik dan buruk dari hubungan di tahun 2016", ringkas mereka tentang albumnya; sembari menyindir tentang hubungan modern lewat jejaring sosial yang lazim memilih pasangan dengan "swiping" jari ke kiri atau kanan.

"This next song's gonna keep you warm on a cold, cold night. So if you don't got a lover, just close your eyes. And listen, to Honne", kata suara penyiar di radio sebagai intro lagu 'Warm on A Cold Night'.

Musik mereka mengambil pengaruh dari soul 70-an/awal 80-an, funk dari Quincy Joes, bersama-sama menyenandungkan elektro R&B kontemporer milik James Blake atau Frank Ocean; menurut saya malah lebih terdengar dingin ketimbang menghangatkan, seperti flu yang mejangkit di musim hujan.

Album ini sebenarnya memiliki materi mandiri yang bagus jika didengarkan sendiri-sendiri, tapi terasa kebas jika ditelan semua langsung. Single 'Good Together' yang merayakan masa-masa bulan madu; salah satu penyakit mematikan dari debut mereka meski lagu ini (hampir) diberikan kepada artis lain.

'Coastal Love', mendengarnya begitu mudah bagai mengalir begitu saja, seperti suara ombak di awal lagu ini. Dan ajakan bercinta terang-terangan pada slow jam 'The Night'.

Pernahkan Anda bermimpi, kemudian bangun dan lupa semua tentang mimpi itu? HONNE menuliskan pengalaman itu lewat 'Out of My Control', masih berharap mengingat. I wish I could remember/ Exactly what it was like. Sebuah suara jernih wanita menjadi variasi yang menyegarkan di tengah synth elektronik dan vokal sintetik Andy yang mendominasi, saat HONNE mengajak Izzy Bizu (setelah pertemuan mereka lewat Twitter) untuk mengambil bagian fundamental tentang cinta terlarang di 'Someone Who Loves You'.

Rendy Tsu (@rendytsu) saat ini bekerja sebagai Social Media & Content Strategist. Selain aktif sebagai penulis lepas, ia juga pernah menjadi Music Publicist di salah satu perusahaan rekaman terbesar di Indonesia.
(mmu/mmu)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed