detikHot

music

Queen Tak Izinkan Donald Trump Pakai 'We Will Rock You' untuk Kampanye

Jumat, 18 Okt 2019 15:18 WIB Dicky Ardian - detikHot
Donald Trump Foto: Ian Langsdon, Pool via AP Donald Trump Foto: Ian Langsdon, Pool via AP
Jakarta - Setelah 'We Are the Champions' yang tidak boleh digunakan, Donald Trump juga dilarang Queen menggunakan 'We Will Rock You' untuk kampanye. Nah, loh!

Pernyataan itu disampaikan langsung oleh Queen. Band rock asal Inggris tersebut tidak memberikan izin kepada para tim Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, untuk menggunakan lagunya.

Awalnya, Queen menyaksikan sebuah video yang menampilkan momen unjuk rasa. Pada video tersebut, terdengar 'We Will Rock You' sebagai latarnya.

Dilansir AceShowbiz, Brian, Gitaris Queen, kemudian mengungkapkan tidak pernah memberikan izin atas penggunaan lagu tersebut, "Saya dapat mengonfirmasi bahwa izin untuk menggunakan lagu tidak diberikan".




Selanjutnya, Brian kemudian mengatakan juga tidak akan memberikan izin untuk Trump jika ingin menggunakan lagu yang rilis pada 1977 itu.

"Kami mengambil saran tentang langkah-langkah apa yang dapat kami ambil untuk memastikan penggunaan ini tidak berlanjut," katanya.

"Terlepas dari pandangan kami tentang platform Trump, selalu bertentangan dengan kebijakan kami untuk memungkinkan musik Queen digunakan sebagai alat kampanye politik," lanjut Brian.

Trump bukan kali pertama mendapat penolakan dari musisi agar tidak menggunakan karya mereka sebagai alat kampanye. Dee Snider, R.E.M., Nickelback dan Aerosmith juga melakukan hal yang sama.


Simak Video "Marc Martel, Penjelmaan Freddie Mercury yang Siap Guncang Jakarta "
[Gambas:Video 20detik]
(dar/tia)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikhot.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com