detikHot

music

Dakwah Santai Lewat Lagu ala Nasida Ria

Selasa, 14 Mei 2019 13:14 WIB Dyah Paramita Saraswati - detikHot
Foto: Nasida Ria / Hanif Hawari Foto: Nasida Ria / Hanif Hawari
Jakarta - Nasida Ria merupakan kelompok musik kasidah yang terbentuk sejak 1975 di Semarang, Jawa Tengah. Beranggotakan sejumlah perempuan, mereka membawakan lagu-lagu bernapaskan Islami dengan pesan kebaikan dalam liriknya.

Selain bicara soal keagamaan, lirik-lirik lagu Nasida Ria juga banyak yang berbicara tentang lingkungan dan kondisi sosial. Lagu-lagu mereka kebanyakan ditulis oleh (almarhum) KH Ahmad Buchori Masruri.

Tanpa kesan menggurui, Nasida Ria memilih 'berdakwah' secara santai lewat lagu.

detikHOT merangkum sejumlah lagu-lagu berserta lirik dari Nasida Ria yang mengingatkan pendengarnya untuk berbuat kebajikan.

'Perdamaian'

[Gambas:Youtube]


"Perdamaian perdamaian, perdamaian perdamaian
Banyak yang cinta damai, tapi perang makin ramai
Bingung-bingung ku memikirnya

Meski kau anak manusia, ingin aman dan sentosa
Wahai kau anak manusia, ingin aman dan sentosa
Tapi kau buat senjata, biaya berjuta-juta"

Seperti lirik dan judulnya, di dalam lagu ini tertuang pesan kepada pendengarnya untuk menjaga perdamaian. Menurut lagunya, manusia tak perlu berperang dan lebih baik berbuat kebaikan untuk sesama.

'Kota Santri'

[Gambas:Youtube]


"Suasana di kota santri asyik senangkan hati
Suasana di kota santri asyik senangkan hati
Tiap pagi dan sore hari, muda-mudi berbusana rapi
menyandang kitab suci, hilir-mudik silih berganti
Pulang-pergi mengaji"

Lagu tersebut menggambarkan suasana pesantren tempat dimana para santri menuntut ilmu. Menurut narator dalam lagu tersebut, melihat para santri beribadah dan menuntut ilmu adalah hal yang menenangkan hati.

'Sesal Tiada Berilmu'

[Gambas:Youtube]


"Tak ku sesali nasib hidupku
Tak ku tangisi kemiskinanku
Tak ku sesali nasib hidupku
Tak ku tangisi kemiskinanku

Yang ku sesali dan ku tangisi
Karena aku tak punya ilmu
Hingga tiada yang ku Banggakan"

Lagu ini bercerita mengenai penyesalan seseorang yang tak sunggu-sungguh dalam mencari ilmu. Baginya, ilmu adalah penerang kehidupan dan lebih berarti dibandingkan harta.

'Keadilan'

[Gambas:Youtube]


"Itulah keadilan
Tak kenal sistem famili
Itulah kebenaran yang harus dijunjung tinggi
Itulah ketertiban dalam pergaulan suci"

Lagu keadilan menggambarkan manusia harus adil dan bijak dalam menilai sesuatu tanpa memandang adanya hubungan kekeluargaan maupun pertemanan.
(srs/doc)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikhot.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com