DetikHot

music

Slank Ajak Blokir Akun Penebar Kebencian

Minggu, 17 Mar 2019 14:33 WIB  ·   Angling Adhitya Purbaya - detikHOT
Slank Ajak Blokir Akun Penebar Kebencian Foto: Slank tampil di Apel Kebangsaan Kita Merah Putih di Simpang Lima Semarang (Angling/detikcom)
Semarang -

Slank memeriahkan panggung utama Apel Kebangsaan Kita Merah Putih di Simpang Lima Semarang. Kaka juga menarik Gubernur dan wakil Gubernur Jateng bernyanyi bersama.

Bendera-bendera Slank langsung berkibar dan Kaka Cs mengajak para fansnya bernyanyi lagu-lagu lawas dan baru mereka. Slank juga mengajak penggemar melawan hoax terutama di media sosial.

"Buat yang jempolnya nggak pernah disekolahin, yang selalu sebarkan kebencian, sebarkan hoax, kasih energi negatif ke kita. Hey Semarang, jangan diladenin, jangan diladenin. Rame-rame kita blok, blok rame rame, sebelum blok hastag-in dulu, Pala Loe Peyang," kata drumer Slank, Bimbim sebelum menyanyikan lagu Pala Loe Peyang, Sabtu (17/6/3/2019).


Usia menanyikan beberapa lagu, Kaka mengundang Gubernur Ganjar Pranowo dan wakilnya Taj Yasin ke panggung. Mereka pun bernyanyi lagi Ku Tak Bisa. Yang mengagetkan ternyata Taj Yasin cukup lantang menyanyikan lagu itu saat masuk reff.

"Wah kiai metal ini," ungkap Ganjar kaget.

Penampilan Slank membuat penonton heboh, beberapa lemas karena berdesakan sehingga dievakuasi oleh tim di pinggir panggung. Kaka dan Bimbim juga sempat menegur fans yang membawa bendera terlalu besar dan menutupi penonton lainnya.

"Podo-podo gratise, podo-podo berbagi. Jangan egois, katanya plur," ujar Kaka.


Ganjar juga sempat menyampaikan pesan melawan hoax. Ia berharap Apel Kebangsaan yang digelar Pemprov Jateng itu bisa mengingatkan agar selalu kroscek dan tabayun.

"Gunakan akal sehat kita gunakan pikiran kita. Gunakan kejernihan hati kita. Ingat mulutmu harimaumu, jarimu bisa jadi harimaumu. Mari kita jaga apapun perbedaannya kita mesti harus bersatu. Ini yang kita mau apel Kebangsaan ini untuk mengingatkan kita semua Republik ini lahir karena berdarah-darah mari kita jaga, jangan sampai terpecah karena fitnah," pungkas Ganjar.


(alg/doc)

Photo Gallery
1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed