DetikHot

movie

Falcon Pictures akan Gugat Balik Syamsul Fuad

Minggu, 22 Apr 2018 08:10 WIB  ·   Hanif Hawari - detikHOT
Falcon Pictures akan Gugat Balik Syamsul Fuad Foto: Hanif Hawari/ detikHOT
Jakarta - Rumah produksi Falcon Pictures berencana akan menggugat balik Syamsul Fuad, penulis asli naskah film 'Benyamin Biang Kerok' tahun 1972 ke pengadilan. Sebab, mereka merasa direpotkan akan adanya masalah ini.

"Nanti (kita gugat balik). Kita tidak mau cari uang. Kita tidak mau menyusahkan. Karena dia sudah mulai duluan kita cuma minta tolong jangan sembarangan menggugat kalau tidak punya standing yang jelas atas sesuatu hal. Karena kita ini merasa direpotkan dengan adanya ini," ungkap konsultan hukum Falcon Pictures, Lydia Wongso saat melakukan konferensi pers di kantor Falcon Pictures, Jalan Duren Tiga, Mampang, Jakarta Selatan.



Tak hanya itu, alasan lain gugatan balik akan dilayangkan Falcon Pictures guna memberikan pelajaran kepada Syamsul Fuad, pria 81 tahun itu agar tidak gegabah dalam bertindak sesuatu. Bukan lantaran memeras atau mencari uang semata, karena merasa perlu meluruskan hal tersebut.

"Tapi bagi Falcon kita nggak pengen cari uang atau menyusahkan Pak Fuad. Kita hanya ingin memberikan pelajaran kalau melakukan sesuatu itu dipikirkan dahulu. Jangan sembarangan. Kalau diperjanjian sudah jelas kita dibebaskan dari semuanya, kita beli dari orang lain (hak cipta film 'Benyamin Biang Kerok'). Kedua, kita sudah izin pada keluarga Benyamin," paparnya



Diberitakan sebelumnya, Syamsul Fuad telah menggugat Falcon Pictures dan Max Pictures ke PN Jakarta Pusat pada 5 Maret 2018. Yaitu atas tuduhan pelanggaran hak cipta cerita 'Benyamin Biang Kerok' dan 'Biang Kerok Beruntung' yang ia tulis.

Namun menurut Lydia, Syamsul adalah penulis naskah film yang bekerja di bahwa naungan rumah produksi pada tahun 1972. Sehingga hak cipta cerita yang ia tulis, otomatis dipegang oleh produser atau rumah produksi yang membuat film 'Benyamin Biang Kerok' pada tahun itu.



Kendati demikian, menurut Lydia, jika memang Fuad sedang membutuhkan uang, Falcon Pictures akan memberikan 25 juta sebagai bentuk tali kasih. Namun jangan meminta uang atas dasar pencipta dari film 'Benyamin Biang Kerok' dan meminta hak dan royalti. Karena itu tidaklah masuk akal.

"Nggak tahu pikirannya Pak Fuad apa. Sepanjang Pak Fuad hanya sekadar tali kasih kita nggak keberatan, asal jangan sebagai pencipta. Itu aja. Kita memang tidak memberikan ( Rp 25 juta) karena pada saat itu kita tidak sepakat atas permintaan uang itu kepentingan untuk apa. Kalau untuk menghargai dia sebagai senior, insan perfilman, ya kita beri. Bukan meminta hak sebagai pencipta," imbuh Lydia.

"Ya kami yakin (gugatan itu salah). Andai pun misalnya dia (Fuad benar) dia punya bukti apa? Nanti kan dibuktikan di pengadilan. Yang jelas satu hal, kami membeli dari pihak yang sebagai pencipta, pemilik dari pada ciptaan ini kami beli, kami dibebaskan dari segala tuntutan pihak ketiga dan lain sebagainya. Itu aja. Kalau dia mau nuntut, ya salah orang," pungkasnya.
(hnh/wes)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed