DetikHot

culture

Cerita Nano Riantiarno saat Lakon 'Bom Waktu' Dipentaskan di AS

Senin, 25 Jun 2018 18:23 WIB  ·   Tia Agnes - detikHOT
Cerita Nano Riantiarno saat Lakon Bom Waktu Dipentaskan di AS Foto: Teater Koma
Jakarta - Pendiri Teater Koma Nano Riantiarno baru saja kembali dari AS untuk menghadiri ajang International Play Reading Festival. Untuk pertama kalinya Teater yang berdiri 41 silam itu mementaskan naskah 'Bom Waktu' di luar negeri.

Nano pun menceritakan pengalamannya berada di AS dan bertemu dengan kelompok teater dari Rusia dan Palestina. Serta kelompok teater dunia lainnya.

Saat sesi diskusi, Nano ditanyakan bagaimana caranya tetap mengkritik pemerintah tapi kelompok teaternya tetap pentas di negara tersebut.

"Kalau Rusia bilang tetap tidak peduli. Dari grup teater lainnya tetap keukeuh untuk mengkritik. Sama seperti yang saya bilang, alami dulu saja momen itu nanti juga ketahuan gimana caranya tetap mengkritik," ujar Nano.

Dalam setiap pertunjukannya, Teater Koma memang kerap mengkritik dan menyentil otoritas setempat. Selama isu korupsi kian merajalela dan tetap ada di Indonesia, Nano juga menegaskan tetap akan menulis naskah yang mengkritik.

"Saya tidak akan berhenti menulis," lanjutnya.

Di ajang festival International Play Reading Festival di New York yang diselenggarakan oleh Columbia University School of the Arts, lakon 'Bom Waktu' dipilih oleh penyelenggara. Lakonnya dipentaskan secara dramatic reading dan disutradarai oleh Ed Sylvanus Iskandar.

Usai 'Bom Waktu', lakon 'Opera Kecoa' pun tengah dilirik oleh seseorang yang dekat dengan penyelenggara produksi 'The Lion King' di panggung Broadway.

"Insya Allah, kita doakan saja. Saya bertemu dia di hari kedua di New York, masih belum tahu gimana caranya. Tapi doakan saja," tandas Nano.


(tia/dal)

Photo Gallery
1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed