Sebelum Mualaf, Ayah Dewi Sandra Tak Percaya Agama

Dicky Ardian - detikHot
Rabu, 03 Feb 2021 12:18 WIB
Dewi Sandra
Ayah Dewi Sandra tidak percaya agama sebelum mualaf. Foto: Palevi/ detikHOT
Jakarta -

Dewi Sandra mengaku terkesan dengan perjalanan spiritual ayahnya. Sang ayah disebutnya sempat tidak percaya agama, tapi meyakini adanya Tuhan.

Kepada Daniel Mananta di channel Daniel Mananta Network, Dewi Sandra mengungkapkan dirinya lahir dari ayah keturunan Inggris seorang konsultan di bidang kelautan dan ibu asal Indonesia. Sang ayah sudah biasa menangani bidang kelautan, perminyakan dan kapal.

Memiliki orang tua dengan latar keturunan berbeda membuat Dewi Sandra sudah terbiasa dengan perbedaan.

"Jadi Nyokap orang Indonesia, Bokap orang Inggris. Nyokap orang Betawi, se-Betawi-betawinya. And they got married, terus punya kakak gue, mereka pindah ke Brasil, (di) Rio de Janeiro, itu keluarnya di situ," kata Dewi Sandra.

Namun kepindahan keluarga Dewi Sandra di Brasil tidak lama. Mereka kemudian pindah ke Singapura. Saat Dewi Sandra berusia 10 tahun, mereka lalu pindah lagi ke Indonesia.

"Jadi gue lahir di Rio, tapi nggak lama di sana. Akhirnya pindah lagi ke Singapura beberapa tahun, baru pindah ke Indonesia," ujarnya.

Dewi SandraSebelum Mualaf, Ayah Dewi Sandra Tak Percaya Agama Foto: (Saras/detikhot)

Menurut Dewi Sandra, sejak kecil ia diberikan kebebasan untuk melakukan berbagai hal. Meski begitu, kebebasan tersebut tidak kemudian bisa digunakan seenaknya, ia diminta harus bisa bertanggung jawab.

"Karena Bokap itu kan sangat bule banget ya, do whatever you want, selama lo bertanggung jawab. Dari kecil, kita sudah digituin dan semuanya disiplin," ungkap wanita pemilik nama lengkap Dewi Sandra Killick itu.

"One time, kalau lo missed sendiri ya tanggung jawab sendiri. Nah, kalau nyokap, Indonesia banget. Meski Betawi, tapi Betawinya tuh tetap harus nice, sopan, bicara," lanjutnya.

Dewi Sandra mengungkapkan adanya perbedaan agama di tengah keluarganya. Hal itu ia alami selama bertahun-tahun. Ayahnya disebut tidak percaya agama. Kisahnya ada di halaman selanjutnya.