Fotonya Dikritik Kominfo, Tara Basro Unggah Pernyataan Ini

Prih Prawesti Febrian - detikHot
Kamis, 05 Mar 2020 15:31 WIB
Tara Basro
Foto: (Hanif/detikHOT)
Jakarta -

Foto Tara Basro mendapatkan kritik dari Kominfo. Kominfo mengatakan, foto Tara Basro melanggar UU ITE. Akan hal tersebut, Tara memposting hal ini dalam Instagram pribadinya.

Ia mengunggah penyataan dari SAFEnet mengenai pelabelan UU ITE pada Tara Basro. Safe Net sendiri adalah Badan Hukum Perkumpulan yang terdaftar dengan nama Pembela Kebebasan Asia Tenggara berkedudukan di Denpasar, Bali.

"SAFEnet melihat pelabelan pornografi pada unggahan Tara ini adalah tindakan abai dan buta konteks atas ekspresi yang dimaksud oleh Tara. Sebuah konten tidak hadir dalam ruang hampa. Produksi dan pemahamannya dipengaruhi dan dibatasi oleh konteks," demikian pernyataan SAFEnet yang diunggah ulang Tara Basro.

"Nanti seseorang perempuan kalau melihat badannya tidak sesuai dengan standar kecantikan di masyarakat, makin tidak percaya diri, atau mendapatkan perundungan. Terus dengan pernyataan tidak sensitif seperti itu, datang dari institusi negara pula, selain mencekal suara perempuan, malah melanggengkan pemikiran bahwa tubuh perempuan adalah objek semata. Utamanya objek seksual. Dianggap sebagai objek pornografi. Mestinya dilihat konteksnya juga, tidak bisa hanya gambar saja," ujar Ellen Kusuma, Kepala Sub Divisi DARK (Digital At-Risks) SAFEnet yang fokus di isu kekerasan berbasis gender online.

Ellen juga mengatakan, pelabelan tersebut justru mengundang masyarakat untuk berbondong-bondong mencari tahu foto mana yang dimaksud. Tak hanya itu, Ellen juga mengkritik soal Pasal 27 Ayat 1 UU ITE ini juga memiliki bias gender.

"Sebelumnya, Pasal karet 27 Ayat 1 UU ITE dipakai juga untuk menekan Youtuber Kimi Hime karena kontennya dianggap vulgar, sampai Kimi Hime harus menghapus kontennya. Selalu tubuh perempuan yang diatur-atur atau perempuan yang terkena dampak negatif lebih besar bila terkait dengan isu kesusilaan atau pornografi," tambahnya.

[Gambas:Instagram]



Sebelumnya, Tara mengunggah foto untuk mengkampanyekan ajakan mencintai tubuh sendiri. Ada foto berpakaian dalam di Instagram serta foto telanjang dengan menutupi bagian privat yang sempat diunggah di Twitter dan Instagram Story.

Belakangan, foto telanjang di Twitter dan Instagram Story hilang. Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) menyatakan unggahan Tara Basro itu melanggar UU ITE. Tapi, mereka juga menegaskan hilangnya foto Tara bukan karena aksi Kominfo.

[Gambas:Instagram]



"Saya katakan bahwa itu memenuhi kategori melanggar asusila. Melanggar UU ITE pasal 27 ayat 1," ujar Plt Kabiro Humas Kemenkominfo Ferdinandus Setu saat dihubungi, Rabu (4/3/2020).

Belakangan, Menkominfo Johnny G Plate juga angkat bicara. Dia menyebut foto Tara tidak melanggar UU ITE.

"Kata siapa melanggar UU ITE? Gak lah. Harus dilihat baik-baik lah. Jangan semua hal itu didiametral begitu. Ada yang mengetahui itu. Evaluasinya adalah itu bagian dari seni atau bukan. Kalau itu bagian dari seni, maka itu hal yang biasa. Namanya juga seni. Saya juga udah liat fotonya kok. Saya udah liat fotonya kok," kata Johnny di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Kamis (5/3/2020).



Simak Video "Tara Basro Soal Bulan Madu dan Kehamilan"
[Gambas:Video 20detik]
(wes/imk)