detikHot

celeb

Trauma Dengar Ambulance, Ifan Tolak ke Psikiater: Lo Pikir Gue Gila!

Jumat, 15 Nov 2019 19:11 WIB Desi Puspasari - detikHot
Ifan Seventeen Foto: Asep Syaifullah/detikHOT Ifan Seventeen Foto: Asep Syaifullah/detikHOT
Jakarta - Setelah bencana tsunami Selat Sunda, Ifan 'Seventeen' mengalami trauma. Untuk bisa kembali normal, Ifan sampai harus ke psikolog.

Ifan pergi ke psikolog atas anjuran dari manajemennya. Bukan cuma psikis, tapi Ifan juga mengalami trauma fisik.

"Pertama psikolog itu atas anjuran manajemen, gue nggak pernah mau. Cuma menghadapi trauma. Jadi gini, hadapi traumanya itu bukan cuma psikis tapi fisik," aku Ifan kepada detikcom di Gedung Transmedia, Jakarta Selatan.

Suami Dylan Sahara itu, merasakan trauma saat mendengar mobil ambulance. Ketika mendengar sirine ambulance, seluruh tubuh Ifan menimbulkan efek yang kurang baik.

"Gue tuh sempat beberapa bulan kalau dengar ambulance otomatis merinding sekujur badan. Tapi guenya nggak merasa apa-apa, cuma badannya aja bereaksi karena waktu itu selama tiga hari hampir setiap lima detik dengar suara ambulance," tuturnya.

"Manajemen gue takut, karena sisa satu orang lah ya. Kalau tinggal satu orang kenapa-kenapa gimana, gimana ke psikolog aja," sambung Ifan.

Awalnya, Ifan keberatan karena mengira dirinya akan dibawa ke psikiater. Ifan merasa dirinya bukan orang gila.

"Saat itu gue mikirnya psikiater, lo pikir gue gila. Psikolog itu bukan buat orang gila, tapi buat orang yang punya masalah. Dijelaskan ternyata kejiwaan itu berpengaruh ke fisik. Jadi yang pada intinya lakukan semua yang lo anggap enak," jelas Ifan.


Simak Video "Hampir Setahun Setelah Tragedi Tsunami, Ifan 'Seventeen' Masih Trauma"
[Gambas:Video 20detik]
(pus/nu2)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikhot.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com