detikHot

Wawancara Eksklusif

Deklarasikan Dukung Jokowi Bawa Pengaruh untuk Pandji Pragiwaksono

Jumat, 21 Jun 2019 16:38 WIB Prih Prawesti Febrian - detikHot
Foto: Asep Syaifullah/detikHOT Foto: Asep Syaifullah/detikHOT
Jakarta - Pilpres 2019, Pandji Pragiwaksono blak-blakan mengatakan dirinya memilih Joko Widodo. Ternyata kejujurannya dalam berpolitik memberi pengaruh.

Pengaruh itu tentunya memberikan keuntungan untuk dirinya.

"Ada pengaruhnya, deklarasi saya milih siapa di YouTube berpengaruh dalam viewers saya dalam bentuk adsense yang masuk dari view youTube terima kasih," ucap Pandji Pragiwaksono saat berbincang dengan detikHOT di kantor detikcom, gedung Trans TV, Jalan Kapten Tendean, Jakarta Selatan.

"Saya suka duit, terima kasih mantap," sambungnya tertawa.



Dalam channel YouTube miliknya Pandji Pragiwaksono membeberkan empat alasan memilih Jokowi bukan Prabowo Subianto. Yang menjadi perhatian pertamanya adalah karakter seseorang.

"Di video minggu lalu gue ngomongin beberapa poin yang jadi pertimbangan pemilihan. Yang pertama, karakter atau gaya kepemimpinan. Yang kedua adalah track record. Yang ketiga adalah program dan gagasan. Yang keempat adalah hmm bukan alasan tapi lebih kepada diam dan lo tanya hati lo dan hati lo jawab apa," tutur Pandji.

Pandji Pragiwaksono memilih Jokowi karena mempertimbangkan sisi emosionalnya. Bukan hanya Jokowi, sebelumnya dia juga sudah memilih beberapa orang yang dirasa bersifat menenangkan.



"Hal yang sama juga di kepemimpinan Presiden, orang yang menurut gue emosional tidak pernah jadi pilihan gue. Gue melakukan pertimbangan ini sejak zaman memilih Pak SBY. Pak SBY tenang dan cenderung berhati-hati bahkan untuk berkomentar atau mengambil keputusan. Pak Jokowi juga seperti itu. Mas Anies juga seperti itu. Dan kali ini Pak Jokowi juga seperti itu," ungkapnya.

Video: Eksklusif! Pandji Pragiwaksono, Komika Kritis yang Nggak Takut Dikritik

[Gambas:Video 20detik]



"Gue nggak pernah setuju tuh dengan anggapan ya Indonesia tuh harus dikerasin, ditegasin. Gue nggak pernah suka pendekatan seperti itu, karena pendekatan seperti itu merendahkan masyarakat Indonesia, karena masyarakat Indonesia bukan anak SD. Anak zaman sekarang tuh nggak bisa dikerasin, tapi dilogika-in. Dari alasan itu saja gue lebih memilih cenderung Pak Jokowi daripada Pak Prabowo," tukas Pandji.

Pandji juga melihat sosok Prabowo sebagai orang yang saklek dan tak adaptif. Menurutnya, di zaman sekarang butuh pemimpin yang melek akan perubahan.


(pus/dal)

Photo Gallery
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikhot.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com