DetikHot

celeb

Aa Gatot Kecewa Tak Pernah Dipertemukan dengan UGB dan Ary Suta

Selasa, 17 Apr 2018 21:59 WIB  ·   Desi Puspasari - detikHOT
Aa Gatot Kecewa Tak Pernah Dipertemukan dengan UGB dan Ary Suta Foto: Palevi
Jakarta - Dalam nota pembelaan untuk kepemilikan satwa liar dan senjata api, Gatot Brajamusti menyampaikan beberapa kekecewaannya. Dirinya merasa kecewa karena sama sekali tidak dikonfrontir dengan Ustad Guntur Bumi dan Ary Suta.

Kedua nama tersebut, menurut pembelaan Aa Gatot Brajamusti adalah orang-orang yang 'menyebabkan' dirinya terseret hukum. Ustad Guntur Bumi dikatakan Gatot Brajamusti adalah orang yang memberikannya hadiah seekor harimau offset. Suami Puput Melati itu memberikan harimau tersebut saat Gatot berulang tahun.

Sedangkan untuk kepemilikan dua pucuk senjata api dan amunisi yang ditemukan oleh kepolisian berkali-kali disebut oleh Gatot Brajamusti bukan kepunyaannya. Barang-barang tersebut dia dapatkan karena dipinjamkan dan dititipkan oleh Ary Suta atau I Putu Gede Ary Suta.

"Tadi kesempatan kita selaku penasihat hukum membacakan nota pembelaan atau pledoi untuk perkara 994, kepemilikan satwa liar dan senjata api. Ada beberapa poin yang kami sampaikan, pertama untuk satwa yang dilindungi, baik harimau offset maupun elang brontok, untuk harimaunya diberikan oleh saksi Ustad Guntur Bumi, yang pada saat itu tidak dihadirkan di persidangan," jelas pengacara Gatot Brajamusti, Achmad Rulyansyah di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Ampera, Jakarta Selatan, Selasa (17/4/2018) malam.

"Kemudian untuk dua pucuk senjata api, berikut amunisinya diberikan oleh I Gede Putu Ary Suta. Nah sampai dengan saat ini pun, baik dari pledoi penasehat hukum maupun pledoi terdakwa, sepakat untuk mengatakan bahwa tidak diberi kesempatan oleh JPU untuk dihadirkan Ary Suta dan UGB sehingga bisa dikonfrontir, siapa pemilik satwa dan senpi tersebut," lanjutnya.



Hal itu juga diutarakan langsung oleh Aa Gatot Brajamusti saat dirinya membacakan langsung pledoi yang dia tulis sendiri itu. Dengan tidak pernah dipertemukan dengan Ustad Guntur Bumi dan Ary Suta, Gatot Brajamusti merasa dirugikan.

"Dengan tidak hadirnya Ary Suta dan UGB, sehingga tidak dapat dibuktikan siapa kepemilikan tersebut dan seakan-akan terdakwa Gatot Brajamusti lah pemiliknya. Ini lah yang kita anggap tidak adil dan tidak dapat dibuktikan siapa kepemilikan satwa maupun senpi tersebut," tegas Achmad Rulyansyah.

Untuk selanjutnya Jaksa Penuntut Umum akan memberikan jawaban atas pembelaan dari Gatot Brajamusti pada Selasa depan (24/4/2018). Melalui pengacaranya Gatot Brajamusti berharap bisa mendapat hukuman ringan karena dirinya keukeuh kalau satwa liar dan senjata api yang dipermasalahkan bukan milknya.

"Iya pasti (mau bebas) karena sampai sekarang tidak dapat dibuktikan, baik harimau tersebut maupun senjata api. Karena tidak ada konfrontir, baik dari Ary Suta maupun saksi UGB. Jadi dianggap tidak dapat dibuktikan," pungkas pengacara Gatot Brajamusti, Achmad rulyansyah.
(pus/kmb)

Photo Gallery
1 1 2 3 4 5 6 7 8 9
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed